Budaya Cap / Stempel, Praktis Tapi Ga Kreatif

7 02 2008

Jaman2nya SD dulu, pasti kita udah nyoba2 bikin tanda tangan sendiri sekeren2nya. sampe akhirnya setelah beberapa tahun latian, jadilah satu buah tanda tangan yang menjadi trademark kita. gw juga butuh bertahun2 buat nyari tanda tangan yang paling pas (menurut gw), malah gw sempet ganti tanda tangan 4-5 kali. emang kedengerannya sepele sih, tapi kalo kita pikir2 lagi proses pembuatan tanda tangan ini kan juga termasuk kreasi dari diri kita sendiri. bahkan orang yang ga kreatif sekalipun, kalo latian bertahun2 untuk ngebuat tanda tangan yang bagus, pasti akhirnya bisa. sementara di jepang, hal ini ga berlaku. yang mereka sebut ‘tanda tangan’ itu adalah menulis ‘full name’ mereka dengan huruf kanji. gw ga ngerti sbenernya mereka ‘jenius’ atau apa.

Sebagai penganti tanda tangan, disini diberlakuin sistem inkan (cap / stempel). jadi setiap orang harus punya 3 jenis inkan : mitomein, jitsuin, dan ginkouin. ginkouin di pake untuk nge-cap segala sesuatu yang berhubungan sama bank. biasanya nama yang di ukir pada ginkouin cuma nama keluarga doang. jitsuin di pake untuk ngurus segala surat2 penting, misalnya waktu jual beli tanah / rumah, registrasi KTP, SIM, dsb. jadi sbenernya jitsuin ini adalah inkan yang paling penting, makanya kalo misalnya ilang / dicuri, bisa gawat. yang terakhir, mitomein adalah inkan yang di pake untuk nge-cap dokumen2 kantor, dll. jadi yang sering di pake setiap hari adalah mitomein, smentara 2 inkan yg lain cuma di pake di saat2 tertentu. ukuran setiap inkan juga beda2, biasanya jitsuin yg ukurannya paling besar, sementara ginkouin yang paling kecil.

↓contoh mitomein dgn nama ‘yamada tarou’
taro.jpg

Banyak juga orang yang cuma punya 1 buah inkan (gw juga termasuk salah satunya hehe). krn sbenernya fungsinya sama aja, cuma kalo sampe ilang resikonya lumayan besar juga sih. makanya orang2 jepang cenderung ngebuat 3 buah tipe inkan. tapi kalo untuk gw, kayaknya gw ga bakalan beli rumah, dll deh di jepang. trus buat urusan bank, gw juga ga niat mau ngurus macem2 kok. makanya kayaknya kalo gw sampe punya 3 inkan juga ga terlalu ngaruh. oh iya, kalo orang jepang kan di inkan-nya biasanya di ukir nama mereka dengan huruf kanji, sementara kalo orang asing di ukir dengan huruf katakana.


Actions

Information

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s