Berlimpahnya Manusia di Dalam LV

5 03 2008

Pernah perhatiin toko2 barang branded di jakarta? setiap hari sepi banget kan? paling yang dateng untuk beli ibu2 kalangan jetzet atau anak2 mereka. tapi kalo di jepang ga ada batesan tuh dari kalangan mana. gw tertarik buat nyeritain ini krn udah lama banget gw merhatiin bahwa orang2 jepang sangat cinta dengan brand2 super mahal, dan yang paling nge-boom disini LV (untuk cewek & cowok) dan Gucci (untuk cewek), dan gw keinget semua itu krn minggu lalu (hari sabtu) gw nemenin temen gw ke toko LV di harajuku.

Jadi toko LV di harajuku ini terdiri dari 3 lantai, dan semua barangnya lengkap selengkap2nya. dari syal, dasi, tas, koper, tas permata, sampe ke koper gede-nya yang bisa berfungsi jadi lemari juga itu. harga item-nya yang paling murah mungkin 15.000 yen (sejuta lah kira2-> dasi, syal, dll), sampe 4.000.000 yen ke atas untuk koper gede-nya itu (skitar Rp.350.000.000). dan yang paling menjadi perhatian gw adalah rame-nya pengunjung toko ini, bahkan ga terbatas untuk kalangan2 tertentu aja. rata-rata pengunjung LV 60% anak muda, 40% bapak-bapak dan ibu-ibu.

Setau gw emang orang jepang itu niat banget nabung gaji mereka berbulan2 hanya untuk ngebeli barang2 branded. beda ya sama orang indonesia yang bela2in nabung demi sesuap nasi? hahaha. orang jepang ga pernah terlalu mikirin “nabung”, krn mereka kan ga terlalu mikirin “nikah” kayak orang indonesia. kalo orang indo, biasanya start berkarir kan sekitar umur 22 tahun, nah biasanya (utk yang cowok) kan nikah sekitar umur 28 tahun, jadi dari awal karir aja biasanya duitnya udah ditabung untuk masa depan keluarga. sementara kalo di jepang, ga ada tuh pikiran2 nabung2 buat keluarga, paling yang ada nabung untuk nyewa / beli mansion atau beli barang2 ber-merk.

Tapi yang gw salut dari anak2 muda jepang, mereka beli barang2 ini murni atas kerja keras mereka sendiri. ga kayak anak2 muda indo yang cuma modal minta duit sama bonyok. oh iya satu lagi yang gw salut, kalo mereka beli barang2 bermerk, biasanya emang krn mereka suka banget sama tipe / modelnya, sementara kalo di indo kayaknya cuma buat pamer deh haha, payah deh mental orang indo..

Kalo yang biasanya doyan mamer di indo, coba ke jepang deh pasti kaget2 krn ternyata barang2 brandednya bakal dipandang biasa aja ama orang jepang. apalagi untuk dompet, tas, coat & dasi. sepengliatan gw, dompet terpasaran di jepang adalah dompet LV yang monogram atau damier.

lv.jpg

Trus untuk cowok jepang yang udah kerja & kerja di non-IT (krn IT dibelahan dunia manapun pasti ga gaya :p), skarang lagi gila2nya sama burberry black label (cuma ada di jepang), krn harganya relatif lebih murah dibanding merk lain. tas kerja kayak gini juga lagi pasaran2nya di jepang (skitar 2 juta rupiah) :

burberry.jpg

Intinya buat orang yang boros, kalo ke jepang hati2, jangan sampe bolong kantongnya. trus buat yang terlalu hemat juga hati2, krn keliatan banget kalo kita pake baju lusuh diantara orang2 ini hehehe.


Actions

Information

7 responses

19 03 2008
Brenda Lefrandt Thanos

Hi Rendi.. seneng sekali baca blog kamu jadi ngingetin Jepang…yang LV infonya bener banget jarang lho ada cowok yang mau ngomentarin masalah brand🙂..kalo di Jepang seneng juga ke 2nd Branded nya ada di Shinjuku,Shibuya,Ginza (Depan Mitshukoshi tokonya Brand Off) ..tasnya masih bagus2 brand LV,Chanel,Hermes yang paling banyak dan bisa separuh harga dari yg baru asal pinter milihnya aja…ini hanya info aja sih🙂
Sukses ya utk pekerjaannya …

24 03 2008
rendyharahap

halo juga brenda! thanks udah mampir.

sebenernya bukannya gmana2 sih, abis temen2 jepang juga sering banget ngomongin merk2 beginian, jadi otomatis nambah deh pengetahuannya. mau cowok atau cewek selama dia orang jepang (terutama orang2 tokyo), pasti seneng banget hunting barang2 branded.

iya emang banyak tuh orang jepang yang ke toko 2nd untuk barang branded, orang2 indo juga banyak yang sering beli disana (walaupun blom pernah dateng langsung sih ksana). thanks ya utk infonya!

18 04 2008
amiL

Mengutip dari kata nyokap gw :
Di Jepang, semua cukup sama kelas sosialnya..
Mau punya tas biasa 2000 Yen atau 200000 Yen kek..
kalo pergi kerja naiknya sama..
Kereta juga.. atau sepeda.. di depan sepedanya tas LV nya tergantung dengan aman damai sentosa..

Sedihnya, jakarta antara gengsi dan gak aman.. Cape d..

4 01 2010
Sale

ternyata orang Jepang suka shopping juga, saya kira orang Indonesia rajanya shopping.

19 06 2010
dms

hi,

salam kenal ya, gue baru nemu blog ini kemaren, dan gue suka banget bacanya, karena selama ini gue cukup fascinated sama yg berbau jepang.

orang jepang emang terkenal banget gila belanjanya, they’re big spenders, sampe2 di beberapa tempat shopping dan wisata di SIngapur dan Australi masang tulisan Jepang.

dan di Aussie pun (gue tinggal di Melbourne), orang2 yg gila belanja ya orang Asia, seperti orang2 dari China, Hongkong, Indonesia dan Jepang. toko2 designer pun, termasuk LV, selalu penuh sama orang berambut hitam, sedangkan orang2 bulenya mana pada doyan beli beginian, paling setahun sekali aja pas x-mas.

orang Asia emang ya, ckckck…..

5 05 2012
Org Melayu

orang jepang juga boros kalau shopping nya.🙂

12 07 2012
sabila amalina (@sabilamalina)

temen gw anak IT, binus juga, gaya banget perasaan.. hahah apa mata gw yg ga beres ya??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s