Misteri Rolling Door

28 05 2008

Pertanyaan “skarang jam berapa?” kayaknya setiap hari pasti tedengar dimanapun kita berada. tapi khusus di indonesia, jawaban dari pertanyaan ini banyak banget versinya. misalnya di jam tangan gw skarang jam 9.25, di jam tangan orang lain jam 9.28, di handphone orang lain jam 9.35, dst. jadi intinya pertanyaan “skarang jam berapa?” merupakan pertanyaan yang paling susah dijawab dengan tepat di indonesia, krn 50% lebih penduduk indo udah terbiasa dengan waktu yang di-stel sesuai kemauannya sendiri. padahal kalau dipikir2, yang namanya “waktu” mustinya ada standard yang harus diikutin kan?

Kasus itu beda banget sama di jepang. perbedaan waktu indonesia (WIB) dengan jepang adalah 2 jam. berhubung sampe skarang jam tangan gw masih di-stel dengan waktu indonesia, setiap kali ada orang jepang yang nanya “skarang jam berapa?”, gw harus menambahkan 2 jam dari waktu yang ditunjukkan jam tangan gw. dari dulu gw selalu ngeset jam tangan dengan waktu 5 menit lebih cepet dari waktu sebenernya. jadilah pertanyaan si jepang gw jawab kayak gini “skarang kira2 jam 9.25an deh”. trus si jepang bingung “kok ga yakin gitu jawabnya?”. akhirnya gw harus ngejelasin deh tentang dunia “perwaktuan” di indonesia.

Yang gw kagum sama negara ini, selain semua orang nge-set waktunya sesuai dengan waktu standard, seluruh kegiatanpun selalu berjalan sesuai dengan waktu yang udah dijadwalin. misalnya : jadwal kereta menuju shibuya bakal nyampe jam 10.00, maka kereta tsb bakal dateng di menit2 terakhir 9.59 atau bahkan jam 10 tepat! selain itu contoh yang paling sering gw temuin tiap hari adalah jam istirahat di sekolah, kantor swasta, kantor pemerintahan, dll. jam istirahat bisa jam 11.45, 12.00 atau 12.15, tergantung pihak gedungnya. setiap jam komputer gw menunjukkan pukul 12 pas, pasti bel istirahatnya juga pas bunyi. terus kalau misalnya gw lagi jalan kaki di depan skolah / kantor pemerintahan, pas jam handphone gw menunjukkan pukul 12, pasti jam istirahat mereka juga bakal bunyi. yang lebih lucunya lagi, seluruh “bel istirahat” di jepang punya bunyi yang seragam dengan nada “do-mi-re-sol (sol rendah), do-re-mi-do” (mudah2an bener, ini perkiraan gw doang nadanya hehe). di indonesia juga ada kok beberapa skolah yang memakai bel tipe ini.

Ada hal yang menarik tapi cukup aneh kalo menurut pandangan gw. krn gw selalu naik kereta yang jam 8.16, artinya gw bakal nyampe di stasiun tujuan gw jam 8.35. krn jadwal ini udah fix, jarang banget ada keterlambatan berangkat atau sampai di tujuan, kecuali ada kecelakaan. dari stasiun tujuan sampai ke kantor gw, gw harus jalan kaki lagi sekitar 10 menit. nah selama perjalanan 10 menit itu saking seragamnya waktu2 di jepang, gw selalu nemuin hal yang sama dan monoton setiap hari. misalnya : setelah keluar stasiun, lampur merah di perempatan besar pertama pasti masih hijau, jadi gw bisa langsung nyebrang. trus di perempatan besar kedua, krn lampunya masih merah, gw harus nunggu kira2 1 menit, dsb sampai nyampe ke kantor.

Semua hal tentang ketepatan waktu di jepang udah hampir pernah gw liat. tapi masih ada satu yang belom pernah gw pastiin, yaitu : jam buka toko. sampai akhirnya, waktu mau beli tiket utk pergi ke nikko kita harus nunggu di depan toko tiket (sbenernya loket, tapi bentuknya kayak ruko kecil) yang masih tertutup oleh rolling door. jam buka toko itu = jam 7.55, smentara waktu itu masih skitar jam 7.40. pas jam handphone gw udah jam 7.53, gw smakin penasaran, kira2 rolling doornya bakal buka tepat waktu atau ga. ternyata hasilnya, di detik2 terakhir 7.54 rolling door itu kebuka secara otomatis & para pegawai toko itu udah siap smua ditempatnya masing2! jadi tepat jam 7.55 kita udah bisa masuk toko.

Kapan ya di indonesia bisa ada kedisiplinan waktu kayak di sini? orang2 yang udah nyetel jam tangannya lebih 15 menit sekalipun tetep ga disiplin sama waktu. sbenernya apa yang salah ya sama sistem “perwaktuan” di indonesia? sementara orang2 disini, telat 1 menit aja udah minta maaf sampe bungkuk2in badan. kalo di indonesia telat 10 menit, pasti kita ngomongnya gini ke orang yang dateng duluan : “wah cepet banget lo nyampe!”, tanpa minta maaf haha.





Belajar Bahasa Jepang Part I

24 05 2008

Berhubung banyak yang mampir ke blog ini untuk ngeliat post-an gw tentang tulisan jepang, kayaknya gw mau post pelajaran bahasa jepang juga deh mulai skarang. semua materinya gw ambil dari buku “minna no nihongo” , buku paling standard buat di pake blajar bahasa jepang sama anak2 sastra jepang indonesia. tapi kalo yang blom pernah blajar huruf2 jepangnya, coba liat post-an gw yang ini dulu ya : klik

pola kalimat
1. saya adalah joko prakoso.
2. dewi bukan seorang pelajar
.3. apakah aldo seorang pegawai?
4. dody juga seorang pegawai.
contoh kalimat
1. apakah anda ibu siti?
.. iya, saya siti.
2 . rinto, apakah anda seorang pelajar?
.. bukan, saya bukan pelajar.
.. saya adalah pegawai.
3. apakah rafi adalah seorang engineer?
.. bukan. rafi bukan seorang engineer.
.. rafi adalah seorang dokter.
4. orang itu siapa?
.. orang itu adalah guru SMU tarakanita. namanya bapak hendra.
5. shinta umurnya berapa tahun?
.. 8 tahun.
hajimemashite.gif

Bentuk percakapan di atas adalah cara memperkenalkan orang baru ke kerabat kita. cara ini beneran di pake loh, gw udah beberapa kali ngepraktekinnya.

—————————————————————————————

Skarang gw mau ngebahas beberapa point penting dari pola2 kalimat diatas. coba kita lihat contoh kalimat pertama :

Cara membaca kalimat ini adalah : “watashiwa joko purakoso des“. kenapa huruf (ha) dibaca (wa)? dan kenapa (desu) hanya dibaca “des”?

Huruf diatas berfungsi sebagai penanda subjek. jadi kata yang terletak didepan huruf “ha” ini berfungsi sebagai subjek, dimana kata yang terletak didepannya adalah “watashi”. artinya “watashi” disini berfungsi sebagai subjek. pengecualian cara baca “ha” menjadi “wa” hanya berlaku untuk partikel penanda subjek aja.

Sementara kalau kita artikan kedalam bahasa indonesia, mungkin arti yang paling tepat = “adalah”. kalau dari bahasa inggris “desu” berfungsi kayak gini : “i am robert” atau “they are students”. kalau huruf “su” terletak diakhir kalimat, biasanya tidak akan berbunyi “su” melainkan hanya berbunyi “s”.

grammar

vocab





Negara Serba Ada

23 05 2008

Apa sih yang ga ada di jepang? toko2 pernak pernik aneh , restoran , taman umum, transportasi yg praktis, anime, manga, dunia malam (bar, pachinko, club, game center), pasti itu yang semua orang pikir tentang jepang kan? tapi bagi gw, banyak hal2 yang gw suka yang ga bisa gw dapetin disini.

1. bioskop

Percaya atau ga, premier film2 baru di jepang kadang2 jauh lebih lambat daripada di jakarta. selain itu ga semua film2 yang beredar di jakarta, beredar disini (biasanya film2 yang ga terlalu terkenal). film yang banyak disiarkan di bioskop2 jepang mayoritas adalah film lokal. mungkin kalo diliat dari sisi positifnya artinya orang2 jepang sangat menghargai hasil karya bangsa sendiri. tapi kalo kita liat dari sisi negatif, dunia terasa sempit krn susah banget mau ngikutin perkembangan film2 box office.

Gw ga tau kenapa peredaran film disini bisa lambat, tapi menurut analisis gw sendiri : faktor yang memperlambat masuknya film2 asing disini adalah krn mereka harus mengedit film2 asing ini yg kemudian dibagi menjadi 2 kategori, yaitu : film dengan subtitle dan film yg sudah di dubbing ke bahasa jepang. coba bayangin aja, terakhir kali gw nonton film di bioskop jepang adalah film harry potter and the goblet of fire! dan waktu itu hampir aja gw salah beli tiket (hampir beli tiket harry potter yg udah di dubbing), untung aja orangnya nanya dulu kita mau yang subtitle atau dubbing. tapi yang sialnya, selama nonton di dalem studio itu ACnya sama skali ga dipasang! jadilah selama nonton gw kipas2 pake kipas yang banyak dibagi2in di jalanan (waktu itu lagi summer). baru pertama kali seumur hidup gw nonton di bioskop tanpa AC! padahal bioskopnya lumayan terkenal & adanya di dalam mall. kayaknya di indo udah ga ada deh bioskop kayak gini.

2. toko buku

Gw adalah orang yang mood2an dalam baca buku. tapi kalau lagi mentok ga ada kerjaan, biasanya buku jadi pelarian gw. buku2 yang jadi bacaan gw biasanya buku2 fiksi, bahasa, atau sejarah. akhirnya suatu hari, gw pengen banget nyari buku utk ngisi waktu luang gw. setelah gw pikir2 mau ke toko buku mana, kinokuniya-lah yang pertama kali ada di bayangan gw (kan salah satu toko buku terbesar, jadi gw pikir bakal banyak ngejual buku2 berbahasa inggris). setelah gw sampe di kinokuniya (shibuya), ternyata bagian buku berbahasa inggrisnya dikiiiiiit banget.

Krn kecewa akhirnya gw nyari2 toko buku lain. dan hasilnya sama semua! buku bahasa inggris adalah barang yang sangattttt langka di jepang. udah 1 tahun gw berusaha nyari buku2 bahasa inggris yang gw pengen beli tapi hasilnya nihil.

Kalau ada yang tau dimana toko buku yang khusus ngejual buku2 bahasa inggris, kasih2 informasi ya!

3. cafe

Pasti semua orang mikir di jepang enak banget deh buat nongkrong bareng2 temen di cafe, sambil nikmatin udara2 yang sejuk, atau sambil nikmatin sore dengan duduk2 di bangku outdoor sambil minum kopi. gw awalnya sempet berpikiran jepang punya banyak cafe dengan tipe2 eropa kayak gitu. krn di singapore, australia, amerika, dan belahan dunia manapun, pasti punya banyak cafe dengan tipe2 begini. tapi ternyata semua itu salah.

Yang disebut cafe disini kebanyakan terletak di dalam mall. dan kalau sudah mengandung kata “mall”, artinya makanan dan minumannya pasti serba mahal. sementara cafe2 yang ada di pinggir jalan, rata2 cafe2 kecil yang sama sekali ga cozy. paling kalo kita mau ngopi2 bareng temen2, mentok2nya ke starbucks, excelsior, dsb. dan sekedar info lagi, cafe2 ini rata2 tutup jam 10 malem (termasuk malam weekend).

Selain itu kapasitas kursi / sova yang disediakan per-meja, rata2 hanya untuk 2-4 orang. jadi ga ada tuh meja buat nongkrong rame2 kayak di jakarta. sementara kalau weekend, krn gw selalu pergi rame2, gw selalu dapet kesulitan dalam memilih tempat untuk “santai2” atau “ngopi2”, krn biasanya tempat ngopi2 atau tempat makan bakal penuhhhhhh banget waktu weekend. ditambah lagi ga ada tempat duduk untuk rame2! argh bete banget deh, ga bisa santai walaupun weekend.

4. makanan & minuman manis

Gw berani bilang kalo jepang adalah negara yang paling sedikit memproduksi atau mengimpor makanan2 yang mengandung gula. disini untuk nyari coklat2 batangan dengan ukuran standard persegi panjang (kayak coklat2 cadbury di indo) aja susahnya bukan main. coklat2 yang biasa dijual di supermarket biasanya cuma coklat2 ukuran kecil, atau coklat2 yang dibungkus kecil2 kayak permen.

Bukan cuma makanan, buat minuman juga susah banget nyari yang manis. kayak misalnya kopi kalengan, bagi orang jepang mungkin udah manis, tapi bagi gw pahit. blom lagi susu2 box. gw pernah beli susu kedelai yang katanya udah pake gula, tapi nyatanya ga ada rasa gulanya sama skali. trus coba deh cari teh yang semanis teh botol, dijamin ga akan nemu. teh2 yang dijual di dalam kotak, biasanya ga pake gula (walaupun ada juga sih beberapa yang ngejual teh manis).

5. lagu2 barat

Ini kasusnya bener2 parah. jarang banget gw liat ada video clip asing di tv2 lokal. pengetahuan gw tentang musik2 asing baru sama sekali ga pernah ter-update semenjak setahun yang lalu. kalaupun ada video clip asing yang ditampilin di tv, biasanya cuma lagu2 yang masuk top 10 billboard, dan itu juga jarang banget gw liat.

6. live music

Live music yang gw maksud disini bukan live music dalam arti konser, tapi maksudnya restoran, lounge, ataupun cafe yang menyuguhkan live music. susah banget untuk nyari tempat kayak gini, kalopun ada paling cuma sebatas cafe2 underground ataupun taman2 umum. ga ada lounge, cafe, atau apalah yang menyuguhkan hiburan kayak gini.

—————————————————————————————

Untuk postingan gw yang sekarang, cukup 6 point aja deh yang gw tulis. kalau ada orang yang punya hobby yang sama dengan point2 yang gw tulis diatas, gw cuma bisa bilang : jepang bukan tempat buat lo. tapi kalau ada orang yang hobby dengan anime, manga, jpop, jrock, dan segala sesuatu yg berhubungan dengan pernak pernik jepang, welcome to heaven.





Krispy Kreme = Lautan Manusia

20 05 2008

Salah satu lokasi krispy kreme yang selalu dipadatin pengunjung adalah di daerah shinjuku (tepatnya diseberang takashimaya). setiap kali kesini, gw blm pernah liat kondisi toko dalam keadaan sepi. selalu dipadatin dengan antrian manusia yang jumlahnya jauh lebih banyak & lebih panjang daripada antrian di disney land!

Walaupun orang2 jepang ga terlalu suka sama gula, coklat, dan segala sesuatu yang manis, tapi anehnya krispy kreme ga pernah sepi! heran gw. bahkan bagi gw yang suka manis aja, donut2 krispy kreme udah termasuk manis banget gitu.

↓sebagian antrian (masih panjang sampe nyebrang jembatan > kira2 10 meter lebih)↓

Buat group johny andrean dengan jco-nya (kali2 baca), atau siapapun yang lagi heboh2nya bersaing donut di jakarta, coba deh buka di jepang. kayaknya prospeknya cerah banget hehe..





Kabukicho! Jalan Yang Penuh Dengan Kabuki?

20 05 2008

Ok pertama2 gw mau ngasih tau dulu apa sih kabukicho itu? kabukicho adalah satu district yang terletak di daerah shinjuku, yang terkenal karena banyaknya pusat2 “hiburan”. kalau diterjemahkan dari kanji-nya langsung, arti kabukicho adalah “jalan kabuki”, dimana kabuki adalah kesenian tradisional jepang yang kalau di indonesia hampir sama kayak wayang orang. tapi pada kenyataannya, di kabukicho sama sekali ga ada theater kabuki, club kabuki, dan apapun yang berhubungan dengan kabuki. jadi kenapa coba namanya kabukicho? ternyata dulunya pemerintah merencanakan daerah ini sebagai pusat hiburan kabuki, yang pada akhirnya program tersebut ga pernah terealisasikan sampai sekarang (kok kayak pemerintah indo sih?).

Weekend kemarin gw & temen2 gw rame2 makan di restoran daerah shinjuku. setelah kita makan, kita bingung mau kemana, soalnya menurut kita shinjuku itu termasuk tempat yang cukup basi untuk jalan atau nongkrong. krn ga ada tempat lain, akhirnya kita mutusin utk jalan2 ke daerah kabukicho aja. walaupun sebelum2nya kita juga udah pernah menjelajah ke daerah sini sih, cuma kali ini gw akan ngasih gambaran kayak apa daerah ini & gw juga sengaja ngambil beberapa foto utk gw upload disini.

↓information center gratis utk informasi “hiburan2″↓

Dulu sebelum brangkat ke jepang, guru2 jepang gw udah ngasih peringatan ke kita : “hati2 ya kalau ke daerah kabukicho, di sana banyak toko2 yang aneh2”. krn mnurut gw penjelasannya ga masuk akal, gw nanya lagi “lah trus knapa harus hati2 dong sensei, orang cuma ada tempat2 aneh doang apa bahayanya?”. trus akhirnya si sensei gw ini (orang jepang, udah nenek2 tapi warga negara indonesia) terpaksa ngejelasin panjang lebar. intinya pemilik usaha2 prostitusi, pachinko (judi ala jepang), dsb itu biasanya dijalanin sama yakuza. jadi krn di kabukicho penuh dengan tempat2 yang “aneh2”, yakuza juga banyak berkeliaran disini terutama malem2. krn penasaran, sblm brangkat ke jepang pun gw nyari2 artikel tentang yakuza dan kabukicho via internet, dan ternyata emang bener, banyak yang nyaranin utk orang2 asing (terutama cewek) untuk ngejauhin daerah kabukicho. krn kalau kita ga ngerti daerahnya dan salah masuk club, bisa2 kita dikerjain (dimintain duit, di culik & dimintain uang tebusan, dll). ya, makanya jangan masuk2 ke tempat yang aneh2, kalau cuma sightseeing doang ga papa dong?

↓pernak pernik “unik”↓

Jadi di daerah kabukicho ini terbagi dari 2 district. yang pertama daerah yang ditujukan khusus untuk cowok2, dan ada juga daerah yang ditujukan khusus utk cewek2. biasanya jarang ada hostess (cewek) yang mangkal di luar, sementara banyakkkk banget host (cowok) yang mangkal nyari2 mangsa (yang biasanya adalah tante2 40 taunan). sbenernya gw rada bingung sih, kok kayaknya banyakan host-nya daripada hostess-nya? masa lebih banyak tante2 yang nyari “temen” daripada cowok2 sih? hahaha

Mungkin bagi orang asing kata “host” dan “hostess” punya arti negatif. kalau untuk orang indonesia, gw yakin banget 90% orang indo mikir hostess = p*c*n, host = g*g*l* kan? ok sekarang gw mau ngejelasin dan ngelurusin seluruh kesalahpahaman orang2 tentang “host” dan “hostess” ala jepang.

Jepang dengan segala keanekaragaman budayanya menciptakan sebuah profesi yang disebut “geisha”, dimana pada awalnya orang2 juga salah mengartikan profesi geisha sebagai “prostitusi”. kalau tugas utama geisha adalah memberikan hiburan tari2an, alunan musik & nyanyian tradisional jepang, tugas utama host dan hostess adalah memberikan layanan “berbicara”. dengan menyewa host atau hostess, artinya kita menyewa mereka untuk mendengarkan semua cerita kita, mau yang sedih, seneng, sampe yang ngebosenin sekalipun mereka harus tetap menjadi pendengar yang baik untuk kita. mungkin krn adanya pengaruh dari kebudayaan yang sangat mementingkan tata krama, banyak orang jepang yang mempunyai sifat tertutup. mereka rata2 tidak terlalu gampang untuk terbuka dengan orang lain, dan ga mau ikut campur urusan orang lain. krn alasan inilah jasa host dan hostess sangat dibutuhkan disini.

↓reklame2 di kabukicho↓

Aturan utama pekerjaan sebagai host dan hostess, selain harus menjadi pendengar yang baik, mereka juga harus pintar2 utk mengingat cerita apa saja yang pernah diceritakan oleh si pelanggan (misalnya pelanggan A). jadi kalau suatu saat pelanggan A kembali datang dengan si host atau hostess yang sama, mereka harus tau apa saja yang udah pernah diceritakan oleh si A. selain itu mereka juga punya sebuah etiket kerja yang ga boleh dilanggar, yaitu tidak boleh menemani pelanggan sampai ke “tempat tidur”. biaya standard untuk host dan hostess berkisar disekitar angka 50 ribu yen. nah itung aja berapa penghasilan mereka kalau sehari mereka bisa nemenin sedikitnya 2 pelanggan.

↓host yang bertebaran dimana2↓

Kalau ada yang mau makmur hidup di jepang, coba aja jadi host / hostess, dijamin hidupnya terjamin! haha!