Negara Serba Ada

23 05 2008

Apa sih yang ga ada di jepang? toko2 pernak pernik aneh , restoran , taman umum, transportasi yg praktis, anime, manga, dunia malam (bar, pachinko, club, game center), pasti itu yang semua orang pikir tentang jepang kan? tapi bagi gw, banyak hal2 yang gw suka yang ga bisa gw dapetin disini.

1. bioskop

Percaya atau ga, premier film2 baru di jepang kadang2 jauh lebih lambat daripada di jakarta. selain itu ga semua film2 yang beredar di jakarta, beredar disini (biasanya film2 yang ga terlalu terkenal). film yang banyak disiarkan di bioskop2 jepang mayoritas adalah film lokal. mungkin kalo diliat dari sisi positifnya artinya orang2 jepang sangat menghargai hasil karya bangsa sendiri. tapi kalo kita liat dari sisi negatif, dunia terasa sempit krn susah banget mau ngikutin perkembangan film2 box office.

Gw ga tau kenapa peredaran film disini bisa lambat, tapi menurut analisis gw sendiri : faktor yang memperlambat masuknya film2 asing disini adalah krn mereka harus mengedit film2 asing ini yg kemudian dibagi menjadi 2 kategori, yaitu : film dengan subtitle dan film yg sudah di dubbing ke bahasa jepang. coba bayangin aja, terakhir kali gw nonton film di bioskop jepang adalah film harry potter and the goblet of fire! dan waktu itu hampir aja gw salah beli tiket (hampir beli tiket harry potter yg udah di dubbing), untung aja orangnya nanya dulu kita mau yang subtitle atau dubbing. tapi yang sialnya, selama nonton di dalem studio itu ACnya sama skali ga dipasang! jadilah selama nonton gw kipas2 pake kipas yang banyak dibagi2in di jalanan (waktu itu lagi summer). baru pertama kali seumur hidup gw nonton di bioskop tanpa AC! padahal bioskopnya lumayan terkenal & adanya di dalam mall. kayaknya di indo udah ga ada deh bioskop kayak gini.

2. toko buku

Gw adalah orang yang mood2an dalam baca buku. tapi kalau lagi mentok ga ada kerjaan, biasanya buku jadi pelarian gw. buku2 yang jadi bacaan gw biasanya buku2 fiksi, bahasa, atau sejarah. akhirnya suatu hari, gw pengen banget nyari buku utk ngisi waktu luang gw. setelah gw pikir2 mau ke toko buku mana, kinokuniya-lah yang pertama kali ada di bayangan gw (kan salah satu toko buku terbesar, jadi gw pikir bakal banyak ngejual buku2 berbahasa inggris). setelah gw sampe di kinokuniya (shibuya), ternyata bagian buku berbahasa inggrisnya dikiiiiiit banget.

Krn kecewa akhirnya gw nyari2 toko buku lain. dan hasilnya sama semua! buku bahasa inggris adalah barang yang sangattttt langka di jepang. udah 1 tahun gw berusaha nyari buku2 bahasa inggris yang gw pengen beli tapi hasilnya nihil.

Kalau ada yang tau dimana toko buku yang khusus ngejual buku2 bahasa inggris, kasih2 informasi ya!

3. cafe

Pasti semua orang mikir di jepang enak banget deh buat nongkrong bareng2 temen di cafe, sambil nikmatin udara2 yang sejuk, atau sambil nikmatin sore dengan duduk2 di bangku outdoor sambil minum kopi. gw awalnya sempet berpikiran jepang punya banyak cafe dengan tipe2 eropa kayak gitu. krn di singapore, australia, amerika, dan belahan dunia manapun, pasti punya banyak cafe dengan tipe2 begini. tapi ternyata semua itu salah.

Yang disebut cafe disini kebanyakan terletak di dalam mall. dan kalau sudah mengandung kata “mall”, artinya makanan dan minumannya pasti serba mahal. sementara cafe2 yang ada di pinggir jalan, rata2 cafe2 kecil yang sama sekali ga cozy. paling kalo kita mau ngopi2 bareng temen2, mentok2nya ke starbucks, excelsior, dsb. dan sekedar info lagi, cafe2 ini rata2 tutup jam 10 malem (termasuk malam weekend).

Selain itu kapasitas kursi / sova yang disediakan per-meja, rata2 hanya untuk 2-4 orang. jadi ga ada tuh meja buat nongkrong rame2 kayak di jakarta. sementara kalau weekend, krn gw selalu pergi rame2, gw selalu dapet kesulitan dalam memilih tempat untuk “santai2” atau “ngopi2”, krn biasanya tempat ngopi2 atau tempat makan bakal penuhhhhhh banget waktu weekend. ditambah lagi ga ada tempat duduk untuk rame2! argh bete banget deh, ga bisa santai walaupun weekend.

4. makanan & minuman manis

Gw berani bilang kalo jepang adalah negara yang paling sedikit memproduksi atau mengimpor makanan2 yang mengandung gula. disini untuk nyari coklat2 batangan dengan ukuran standard persegi panjang (kayak coklat2 cadbury di indo) aja susahnya bukan main. coklat2 yang biasa dijual di supermarket biasanya cuma coklat2 ukuran kecil, atau coklat2 yang dibungkus kecil2 kayak permen.

Bukan cuma makanan, buat minuman juga susah banget nyari yang manis. kayak misalnya kopi kalengan, bagi orang jepang mungkin udah manis, tapi bagi gw pahit. blom lagi susu2 box. gw pernah beli susu kedelai yang katanya udah pake gula, tapi nyatanya ga ada rasa gulanya sama skali. trus coba deh cari teh yang semanis teh botol, dijamin ga akan nemu. teh2 yang dijual di dalam kotak, biasanya ga pake gula (walaupun ada juga sih beberapa yang ngejual teh manis).

5. lagu2 barat

Ini kasusnya bener2 parah. jarang banget gw liat ada video clip asing di tv2 lokal. pengetahuan gw tentang musik2 asing baru sama sekali ga pernah ter-update semenjak setahun yang lalu. kalaupun ada video clip asing yang ditampilin di tv, biasanya cuma lagu2 yang masuk top 10 billboard, dan itu juga jarang banget gw liat.

6. live music

Live music yang gw maksud disini bukan live music dalam arti konser, tapi maksudnya restoran, lounge, ataupun cafe yang menyuguhkan live music. susah banget untuk nyari tempat kayak gini, kalopun ada paling cuma sebatas cafe2 underground ataupun taman2 umum. ga ada lounge, cafe, atau apalah yang menyuguhkan hiburan kayak gini.

—————————————————————————————

Untuk postingan gw yang sekarang, cukup 6 point aja deh yang gw tulis. kalau ada orang yang punya hobby yang sama dengan point2 yang gw tulis diatas, gw cuma bisa bilang : jepang bukan tempat buat lo. tapi kalau ada orang yang hobby dengan anime, manga, jpop, jrock, dan segala sesuatu yg berhubungan dengan pernak pernik jepang, welcome to heaven.


Actions

Information

9 responses

26 05 2008
inge

Huahahaha…
Yg gw ajakin ke Kinokuya aja yg langsung pasang tampang membujur kebawah sape coba?…Yg langsung nyeletuk “OH NO…jgn toko buku lg!!”
satu2nya Kinokuniya yg buku inggrisnya paling banyak tu ya yg di shinjuku, deket Tokyu Hands.
Kalo lu mau iseng2 kapan yuk kita ke ropponggi jalan kaki nyari objekan.
gw waktu tu liat toko buku lg sale buku bhs inggris bekas hauhauha(gw nemu buku yg sama persis ama pny gw di indo).
Bioskop emang payah, masa AC pelit banget film jg basi bngt.
Trus satu lagi, Lu kan batak bukan jawa!!
Kog suka yg manis2 si bang Harahap? Kencing manis baru tauk rasa nanti!!

26 05 2008
rendyharahap

@inge : akhirnya sekarang gw ngerti penderitaan lo di kantor .. sempet2nya ngisi 4 comment gw di jam kerja, ckckck .. insaf nge ..

28 05 2008
inge

kurang afdol rasanya kalo ngga ngomenin yg jelek2 hauhauhau

3 06 2008
alid abdul

Hah baru tau. Setahu saya mereka nasionalis dan bangga dgn budaya mereka. Makanya barang asing langka dsana. Bhs inggris mereka aja payah. Tapi tetep pengen kesana oy. Manga. Anime. J Pop. J Rock. Suka bgt

3 06 2008
rendyharahap

@inge : ok, ntar gw bales nulis yang aneh2 juga di blog lo

@alid abdul : iya, jiwa mereka nasionalis, tapi mereka pengen punya gaya / lifestyle ala amerika, intinya mereka ga konsisten, hehe. salah satu faktor yang bikin mereka menghargai karya2 bangsa sendiri adalah krn bahasanya adalah bahasa jepang, kalau nonton film / baca buku inggris dikit banget yang bisa ngerti soalnya .. coba kalo orang jepang yang ngerti inggris, jiwa nasionalisnya udah luntur. gw punya soalnya orang jepang lulusan amrik, style-nya amrik banget, lagu2 yang disuka lagu2 bahasa inggris, film2nya yg ditonton juga yg produksi hollywood, haha..

10 06 2008
a3

lu salah pergaulan kali ren hahaha, kalo ga bisa bhs inngris bener, tp temen gw nyambung2 aja ngomongin yg berbau2 western…

yang bioskop emank jepang nerakanya film hollywood…. hahaha..
toko buku inggris di libro ikebukuro lumayan koq, tp ga banyak2 amet sie

20 06 2008
HesaPutra

Wah bgini ya kehidupan kalian di jepun heehe.

21 06 2008
vita

masa sich segitu susahnya cari barang-barang us dll? hihi kalau g bisa bhs jepang ribet juga

16 10 2010
wawan

wah separah itu y bang. bener2 kyk terkucil dong dri dunia luar. trs kl ada org jepang yg mw kluar negri ato sebaliknya begimane tuh mereka bisa beradaptasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s