Ayo Promosiin Indonesia!

27 03 2013

kepada blog yang sudah saya tinggal hampir lebih dari 1 tahun, maafkan saya..
kepada pembaca yang masih terus2an kirim comment, terima kasih banyak..
kepada foto profil saya yang sudah 5 tahun ga pernah diganti, saya merasa tua..
kepada orang yg menanyakan keberadaan saya dimana (kayak ada aja!), saya di jakarta..

Saat ini gw lagi sibuk2nya membuat sebuah portal pariwisata Indonesia, yaitu describeindonesia.com. kayaknya udah saatnya gw mengangkat tema Indonesia untuk orang asing, bukan tema jepang untuk orang indonesia terus hehehe..tolong untuk yang liat tulisan ini, untuk bantu menyebarkan informasi alamat portal describeindonesia.com ya!

Jadi gini konsepnya..semua member bisa mengirimkan artikel ataupun foto yang berhubungan dengan indonesia. describeindonesia.com ini kayak jadi wadah untuk semua orang indo yang mau promosiin indo. kan selama ini bingung tuh, pengen banget promosi tapi ga nemu2 caranya.

Oh iya, portal pariwisata-nya sengaja ga gw kasih warna merah-putih, karena kayaknya warna yg bisa menggambarkan indonesia lebih dari sekedar 2 warna aja ya, kalau bendera baru merah putih. jadi buat yang merah putih minded, jangan marah ya..

So, tolong bantu sebarkan alamat URL-nya ya, dan jangan lupa bagi blogger yang suka menulis tentang pariwisata (terutama lokal), kirimkan artikel ke describeindonesia.com dengan cara:

1. daftar jadi member dulu
2. klik deh tuh link “add article”
3. setelah dikirim bakal gw dan tim review, kalo bagus akan gw publish di portal
4. setelah dipublish dalam bahasa indo, akan gw translate juga ke bahasa inggris, supaya bule2 pada ngerti

Thanks guys!!!

describe logo
Describe Indonesia - Screen Shot





Indonesia, Negara Pecinta Kantong Kresek

17 04 2010

Kenapa gw angkat judul kayak gini? karena emang pada kenyataannya gw ngerasa kalo indonesia bener-bener cinta dengan kantong plastik (kresek). entah kenapa, project atau usaha pengurangan kantong plastik dari tempat-tempat perbelanjaan (mustinya supermarket sih yg jadi target utama) kurang terlihat. kalo gw liat, emang bener banyak banget kantong-kantong ramah lingkungan (eco-friendly) yang dijual di supermarket, tapi tetep usaha untuk memperkenalkan kantong yg selain bersifat ramah lingkungan juga bisa dipakai berulang kali ini kok hampir nihil ya? atau emang sebenernya udah ada tapi ga kedengeran, atau emang kedengeran tapi karena gw di jepang aja makanya gw buta informasi sendiri? hehe.

Waktu itu gw pernah ke sebuah supermarket di jakarta untuk nemenin nyokap gw belanja, dan sambil nungguin nyokap bayar di kasir, gw merhatiin semua orang yang belanja disana. ironisnya, SEMUA orang disana ga ada yang bawa kantong eco mereka kecuali 1 orang anak muda BULE. yang lebih bikin malu lagi, anak muda bule ini cowok yang umurnya sekitar 19-20 taun! kok bisa2nya dia ngeberlakuin disiplin kayak gitu di negara yang masih jarang ngegunain kantong eco ya?

Sekarang gw bandingin kasus ini dengan jepang. di jepang pun sebenernya pemakaian kantong kresek juga masih banyak terlihat, tapi kantong kresek yang mereka pakai adalah yang bersifat ramah lingkungan. walaupun mereka udah pake kantong kresek ramah lingkungan, pemakaian kantong eco juga sering terlihat! gila ga tuh, istilahnya double protection (kayak odol!). bahkan usaha mereka untuk memperkenalkan pemakaian segala sesuatu yang serba eco juga sering banget terdengar (salah satu contohnya program astroboy yg udah pernah gw bahas : klik disini). bahkan kalo ke mcd, kasirnya sering ga kasih kantong plastik. mereka hanya kasih kantong kertas mcd, jadi bawanya repot banget. jujur gw ga suka dengan sistem mcd, tapi gw ga protes dan orang-orang laenpun juga ga protes dengan sistem ini. yang paling bt kalo lagi pulang lembur pas winter, yang biasanya paling enak masukin tangan ke kantong biar ga beku, hanya demi mcd gw harus bela2in ga masukin tangan ke kantong.

Pemakaian kantong plastik sebenernya sah-sah aja selama kantong itu dipakai untuk tujuan yang bener, kayak untuk membungkus sampah supaya daerah sekitarnya ga terkontiminasi, dll. tapi kalo hanya kita pake untuk bawa barang belanjaan, trus langsung kita buang, kayaknya cuma bakal nambah2in sampah dan mencemarkan lingkungan jakarta yang emang dasarnya udah kotor. dan satu lagi, kantong plastik merupakan salah satu sampah yang paling banyak tersebar di sungai atau kali di jakarta! dan plastik membutuhkan waktu lebih dari 1000 tahun untuk akhirnya dapat terurai di dalam tanah (bisa buat surat wasiat sampe 10 turunan..haha).

Selain gw mau berpartisipasi utk menyebarkan info ini via blog, gw juga mau bantu salah seorang temen SMA gw yang ternyata aktif menjadi bagian dari pengurangan penggunaan kantong kresek, yaitu Diana Rikasari (manteb die! salut2). dan gw berharap buat semua orang yang baca tulisan ini bisa nambah referensi dan menjadi pertimbangan untuk mengurangi pemakaian kantong kresek. malu sama kesadaran diri orang jepang, malu sama si anak muda bule juga, tapi bukan berarti udah telat buat kita untuk menerapkan pola ramah lingkungan, jadi yok kita mulai dari ngilangin kebiasaan kresek kita!





Belanja online tanpa credit card

10 05 2009

E-commerce indonesia saat ini masih bener2 melempem. padahal banyak banget orang2 indo yang hobby belanja2 via internet (terutama untuk item2 kayak action figure, atau pakaian/sepatu brand luar negri yang ga ada di indonesia). tapi yang gw heran kenapa ya bisnis online shopping di indonesia masih ga laku? mungkin krn pengetahuan dari masyarakat umum, belanja online identik dengan credit card kali ya? makanya mereka takut kalo2 sistem keamanan dari websitenya ga ok, bisa2 account tabungan mereka jebol. gw juga termasuk orang yang sangat ga suka untuk belanja online, tapi ini sebelum gw tinggal di jepang. bahkan gw sampe skarang agak anti ya belanja pake credit card utk hal2 ga penting, apalagi buat beli2 barang online.

cards

Tapi skarang pemikiran gw brubah karena sistem belanja online di jepang super praktis. kita bisa memilih cara pembayarannya lebih dari 2 options! (yah tergantung websitenya + ownernya juga sih). cuma disini gw bakal kasih contoh nyata cara belanja di rakuten.co.jp yang merupakan salah satu portal online shopping terbesar di jepang. jadi intinya, kita tinggal pilih barang yang kita mau (setelah kita bikin account tentunya di website itu. bikinnya cukup dengan masukin email address aja kok), setelah itu kita tinggal pilih mau bayar dengan cara apa? pilihan paling standard tentu aja dengan credit card, tapi disamping credit card kita bisa pilih cara lain. contoh2nya :

1. transfer via bank

Ya ini juga termasuk salah satu cara standard untuk belanja via forum di indo sih haha. jadi setelah kita transfer duit kita, tinggal kirim email konfirmasi aja ke si penjual.

2. internet banking

3.COD (cash on delivery)

Yang artinya barang akan diantar oleh sebuah perusahaan jasa pengantar barang dan kita tinggal bayar tagihannya ke si pengantar barang. (coba tiki di indo bisa kayak gini juga hehe).

4. via convenience store

Kalo di indonesia convenience store yang paling terkenal mungkin circle K atau indomart kali ya? tapi kalo di jepang yang terkenal adalah family mart dan lawson. cara bayarnya gampang banget, kita tinggal mampir ke family mart / lawson, trus masukin pin transaksi kita ke sebuah komputer touch screen yang emang disediain di setiap cabang family mart / lawson, trus setelah data kita keluar di layar tinggal kita print deh. data2 kita akan di print ke dalam sebuah bon pembayaran, yang pada akhirnya tinggal kita bawa ke kasir dan kita bayar. data2 bahwa kita telah bayar kan terkoneksi langsung dari komputer si kasir dengan tempat kita belanja online, jadi setelah kita selesai transaksi di convenience store biasanya dalam waktu 1-2 jam akan datang email konfirmasi kapan barang kita akan datang. biasanya barang akan datang 2-3 hari setelah pembayaran.

5. dengan menggunakan point

Setiap pembelian barang di website2 kayak beginian, biasanya kita dapet point. point itu berupa uang, jadi misalnya dengan kita beli barang 3000 yen, kita dapet point 80 yen, dst. lama kelamaan point ini bisa numpuk + akhirnya kita bisa belanja dengan ngegunain point ini doang. jadi caranya ya tinggal login ke account kita, trus bilang aja mau bayar via point. ntar total point kita akan di kurangi dengan total belanja deh. oh iya, yang lebih praktisnya lagi kita bisa sekitar pukul berapa barangnya mau diantar. biasanya sih pilihannya dalam range 3 jam gitu (misal jam 9 pagi -12 siang, jam 12 siang – 3 sore, dst). selain itu, kalo barangnya ternyata cacat atau kekecilan, dsb, barangnya juga bisa kita tuker lagi ke si pembeli (rata2 sih gini ya sistemnya). cara penukerannya ya kita kirim balik aja ke toko tempat kita beli barang via jasa pengiriman, trus ntar smua biaya dia yang nanggung (kalo kesalahan ada dari mereka).

6. pembayaran setelah barang sampai

Setelah barang sampai dengan selamat ke tangan kita, sekitar seminggu kemudian akan datang tagihan via pos. tagihan ini berbentuk seperti kuitansi yang harus kita bayar sebelum waktu yang ditentukan. biasanya sih sistem ini cara pembayarannya via convenience store. jadi kita tinggal tunjukin kuitansi yang kita dapat ke kasir, trus nanti data pembayaran kita akan masuk ke dalam data lunas si penjual.

———————————————————————————————-

6 point diatas adalah cara pembayaran yang gw tau (atau yang udah pernah gw lakuin sih sebenernya hahaha). para konsumen disini sangat dimanja, jadi kalo kita lagi males belanja keluar, tinggal beli online aja trus tunggu barangnya dianter deh. btw kayaknya masih ada metode2 cara pembelian barang online lagi deh. kalo ada yang kurang kasih2 masukan ya!