Ayo Promosiin Indonesia!

27 03 2013

kepada blog yang sudah saya tinggal hampir lebih dari 1 tahun, maafkan saya..
kepada pembaca yang masih terus2an kirim comment, terima kasih banyak..
kepada foto profil saya yang sudah 5 tahun ga pernah diganti, saya merasa tua..
kepada orang yg menanyakan keberadaan saya dimana (kayak ada aja!), saya di jakarta..

Saat ini gw lagi sibuk2nya membuat sebuah portal pariwisata Indonesia, yaitu describeindonesia.com. kayaknya udah saatnya gw mengangkat tema Indonesia untuk orang asing, bukan tema jepang untuk orang indonesia terus hehehe..tolong untuk yang liat tulisan ini, untuk bantu menyebarkan informasi alamat portal describeindonesia.com ya!

Jadi gini konsepnya..semua member bisa mengirimkan artikel ataupun foto yang berhubungan dengan indonesia. describeindonesia.com ini kayak jadi wadah untuk semua orang indo yang mau promosiin indo. kan selama ini bingung tuh, pengen banget promosi tapi ga nemu2 caranya.

Oh iya, portal pariwisata-nya sengaja ga gw kasih warna merah-putih, karena kayaknya warna yg bisa menggambarkan indonesia lebih dari sekedar 2 warna aja ya, kalau bendera baru merah putih. jadi buat yang merah putih minded, jangan marah ya..

So, tolong bantu sebarkan alamat URL-nya ya, dan jangan lupa bagi blogger yang suka menulis tentang pariwisata (terutama lokal), kirimkan artikel ke describeindonesia.com dengan cara:

1. daftar jadi member dulu
2. klik deh tuh link “add article”
3. setelah dikirim bakal gw dan tim review, kalo bagus akan gw publish di portal
4. setelah dipublish dalam bahasa indo, akan gw translate juga ke bahasa inggris, supaya bule2 pada ngerti

Thanks guys!!!

describe logo
Describe Indonesia - Screen Shot





Kit Kat Dengan Rasa Aneh

30 05 2012

Tau dong yang namanya coklat kit kat? di indonesia pun coklat ini termasuk salah satu coklat yang cukup kedengeran namanya. tapi kalo dibandingin sama jepang, variasi rasa dari kit kat indonesia sih ga ada apa-apanya. jepang sampe udah punya lebih dari 80 rasa kit kat! bayangin tuh, gw rasa tim research & development-nya kit kat yang kerjaannya nyiptain rasa baru udah pada obesitas semua.

Rasa-rasa aneh yang dikeluarin kit kat ga semuanya dijual secara berkelanjutan. karena mayoritas dari produk-produk aneh ini hanya bersifat musiman dan termasuk produk terbatas. standardnya, orang-orang indo paling kenalnya dengan kit kat green tea dan sakura dari jepang, tapi ternyata masih banyak rasa yang lebih aneh lagi! kalo mau tau beberapa contoh rasa kit kat jepang, klik aja gambar dibawah ini:

Kit Kat Japan Flavour





Kemasan Minuman Penggoda Dompet

24 05 2012

Udah pernah liat kemasan2 unik minuman kaleng jepang? kalo dibandingin sama negara lain, kemasan jepang emang banyak banget yang menarik. salah satu yang memiliki kemasan unik adalah merk dydo, dengan koleksi hukkokudo hero yang setiap taunnya ngeluarin produk dengan seri berbeda-beda. mereka udah pernah ngeluarin kemasan ultraman, samurai, go ranger (sebangsa power ranger dan goggle five), dan untuk taun ini mereka ngeluarin seri dragonball dan kamen rider (ksatria baja hitam). jangankan anak kecil, bapak2 juga pasti penasaran buat nyoba kalo kemasannya kayak begini.





Wahai Ikan Paus & Lumba-lumba, Saya Makan Kamu!

13 04 2010

Gw pernah nonton salah satu program tv luar negri yang ngebahas tentang perburuan paus di daerah papua (lupa daerah mananya), dan dalam dokumentar itu, segala sesuatu dibuat serba horror sehingga para penonton pun pasti akan membenci aksi itu. smua itu terbukti, waktu gw kenalan dengan salah seorang temen di jepang (orang china asal beijing), begitu dia tau gw orang indonesia, hal pertama yang dia bahas adalah masalah perburuan paus di papua! gile, ibaratnya gw aja udah lupa kalo jaman dulu gw pernah liat dokumentar itu, tapi ternyata dampaknya sangat besar dan melekat bagi orang asing laennya. sementara perburuan kayak begini kayaknya ga terlalu kedengeran di kalangan orang indonesia laennya kan? nah, skarang segala kehorroran dari perburuan  paus dan juga lumba-lumba di jepang akan gw bahas dengan singkat dan simple.

Sebelum gw berangkat ke jepang, gw ga pernah tau kalo paus dan lumba-lumba itu bisa dimakan. mungkin lebih tepatnya bukan “bisa” dimakan, tapi “menjadi” makanan bagi manusia. fakta kalo paus dan lumba-lumba ternyata menjadi “makanan biasa” bagi orang jepang cukup mengejutkan gw. kenapa gw sebut “makanan biasa?”, karena untuk mendapatkan daging paus dan lumba-lumba kita ga perlu dateng susah-susah ke sebuah restaurant khusus yang harganya super mahal dan ga terjangkau, tapi makanan ini banyak tersedia di bar-bar kecil ala jepang yang menjamur di setiap sudut kota di jepang. beda dengan daging ikan fugu (ikan buntal) yang harganya relatif cukup mahal dan hanya bisa didapatkan di restaurant2 khusus yang koki-nya punya sertifikat utk menyajikan ikan fugu (ikan fugu = beracun, kalo racunnya ga dibuang dan dibersihkan dengan benar, bisa menyebabkan kematian kepada orang yang memakannya).

Gw sendiri udah pernah nyoba makan daging paus di sebuah bar kecil di daerah shinjuku (foto bisa diliat di atas). harga satu piringnya dibawah 500 yen, dan kita udah bisa dapet 6-8 irisan daging paus yang dibuat menjadi sashimi. daging paus berwarna lebih gelap dari mayoritas daging ikan, dan banyak lemaknya. rasanya agak aneh makan daging ini, karena bau amisnya lebih kerasa di mulut ketika kita memakannya. untuk itu, biasanya orang jepang mencampur jahe pada shoyu (kecap asin) dan mencelupkan daging paus mentah itu ke kecap sebelum memakannya. selain dimakan sebagai sashimi, daging paus juga dijadikan hamburger, bahkan dijadikan makanan anjing. kalo ga percaya, buat yang lagi di jepang coba ke supermarket terdekat dan samperin bagian dog food deh. ada 1 merk yang menjual dog food dengan bahan dasar paus (gw lupa apa namanya).

Kalo daging lumba-lumba sendiri, gw belum pernah nyoba. di bar-bar yang gw datengin, daging lumba-lumba tidak tersedia. menurut temen-temen jepang gw, sebenernya utk ngedapetin daging lumba-lumba ga susah, katanya banyak tersedia di bar-bar serupa. kayaknya emang gw yang sial, ga pernah nemuin daging ini. menurut temen-temen gw, harga daging lumba-lumba juga relatif murah. mungkin ada yang bisa share pengalaman juga disini kalo ada yang udah pernah coba makan.

Perburuan paus dan lumba-lumba di jepang banyak mendapat kecaman dari dunia international. tapi jepang sendiri meminta kepada masyarakat international untuk menghargai perbedaan culture makanan dari setiap bangsa. karena mereka berpendapat bahwa menjadikan paus dan lumba-lumba sebagai makanan manusia merupakan tradisi turun temurun yang sudah dilakukan sejak dulu. mereka juga membela diri bahwa perburuan ini diawasi oleh badan pengawas paus dan lumba-lumba jepang yang terus mengontrol populasi hewan-hewan ini.

Pasti banyak pro-kontra tentang perburuan hewan-hewan ini, tapi menurut gw tiap negara punya pandangan dan regulasi sendiri dalam hal ini, walaupun di dalam hati kecil gw tetep berpikir bahwa perburuan ini cukup sadis (apalagi perburuan lumba-lumba hehe). tapi buat yang mau dateng ke jepang, mungkin daging-daging ini bisa menjadi pilihan untuk dicoba, krn daging ini hanya legal dijual secara bebas di beberapa negara aja di dunia ini salah satunya jepang!





Makanan Uganda!

26 10 2009

OK, mungkin ini agak melenceng dari jepang, tapi berhubung worth it utk dicoba gw share juga ya disini. jadi gw mau cerita dikit tentang perjalanan gw ke nagoya. waktu itu gw lagi kelaperan dan gw lagi jalan bertiga sama temen indo gw yang tinggal di nagoya. gw bilang “eh, gw mau makan makanan teraneh yg udah lo pernah makan disini dong, jgn makanan jepang!”. trus tiba2 salah satu temen gw langsung nyeletuk, “kalo mau yang aneh, makan di cafe uganda mau gak? gw udah pernah waktu itu, enak loh!”. jadilah akhirnya kita menyetujui ajakannya dan lsg jalan menuju ke cafe ini. nama cafe ini adalah zicofe.

uganda3

Lokasi zicofe ada di lantai 1 sebuah hotel yg gw lupa namanya. tapi sayangnya, cafe ini keliatan sgt terpencil dan sepi pengunjung. bahkan waktu pertama kali gw dateng ksana, di dalemnya ga ada siapa2 kecuali sang ibu pemilik cafe beserta anak2nya. tadinya jujur gw agak serem juga masuk ksana, wong ga ada tamu kecuali keluarga mereka, dan anak2nya yang cowok gede2 bener badannya, takut digebugin di dalem. tapi berhubung perut udah laper, mau digebugin atau diapain terserah deh yang penting makan. akhirnya kita smua masuk ke cafe itu dan salah satu anak cowoknya yang ngelayanin kita. asiknya disana, kita ga perlu berbahasa jepang, krn kita bisa pake bahasa uganda (krik .. krik). tapi tenang, kita juga bisa pake bahasa inggris. bhs inggris mereka sangat fluent, jadi seneng juga rasanya krn jarang2 bisa ngomong bahasa inggris di jepang hehehe.

uganda4

Menu makan malem mereka cuma ada beberapa jenis, tapi yg paling di rekomendasi sama si pelayan adalah paket “chapati, ugali, dan steamed beef/chicken/bean”. harga dari paket ini adalah 1.500 yen (kalau menu lunch-nya 800 yen).

Pas makanan dateng, gw lsg foto2 makanan itu, terutama sama yg namanya ugali krn baru pertama kali gw ngeliat ada makanan bentuknya kayak perpaduan keju dan puding. ugali berbentuk persegi panjang dan berwarna kuning. ugali dibuat dari tepung jagung yang biasanya dimakan sbg pengganti nasi. selain ugali ada juga yang namanya chapati. chapati mirip banget sama pancake. serius deh, chapati ini rasanya jauh lebih enak daripada roti nan-nya masakan india. sedangkan steamed beef/chicken/bean adalah sejenis sup yang memakai daging buntut sapi (yg beef), daging paha (yg chicken), dan kacang merah (yg bean). bagi gw yang paling enak rasanya adalah yang beef, urutan kedua yang bean, dan yg paling biasa adalah yang chicken. gila rasa steamed beef-nya maknyos! oh iya, kita juga dapet nasi pilaf ayam ala uganda, nasinya juga mantab! berasnya kayak beras local indonesia.

chapati dan ugaliuganda1

steamed beanuganda6

uganda7

Setelah kita puas makan smua hidangannya, kita sempet ngobrol2 dengan si anak dan si ibu yg punya cafe, ternyata mereka sangat ramah dan baik bgt! trus tiba2 anak cewek pemilik cafe itu ngomong gini ke kita “kalian jangan pulang dulu ya, ibu saya lagi buatin makanan yg dibuat dari pisang untuk kalian, kita kasih free kok”. wah gw langsung ngebayangin pisang goreng abang2 pinggir jalan, malah sempet kebayang bakwan sama tempe goreng segala. kita smua udah ge-er krn dipikir akan dikasih dessert. jadilah kita nunggu sekitar 15 menit sampe akhirnya makanan disajikan di meja kita dan … ternyata … menu itu bukan sebuah pisang bakar ataupun pisang goreng, tapi SUP PISANG! sup pisang lengkap dengan daging sapi cincang. sup ini disebut matoke dan merupakan salah satu menu khas utama orang uganda.

matokeuganda5

Jujur, sup plus daging cincangnya enak banget! tapi pisangnya …. mmm … dibilang ga enak juga gak sih, tapi aneh aja makan pisang dengan sup daging. walaupun pisangnya bukan pisang ambon atau pisang susu, tapi pisang muda yg blom ada rasa manisnya. tapi makan sup pisang ini cukup menjadi koleksi makanan2 aneh yg pernah gw makan seumur hidup gw hahaha. dan setelah kita selesai makan matoke, si ibu pemilik cafe kembali memberikan makanan gratis ke kita yaitu es krim! yeahh!

Bagi yang tinggal di nagoya atau yang berkunjung ke nagoya, jgn lupa untuk cobain makanan uganda di zicofe! serius worth it, dan enak banget! kalo kangen sama makanan indonesia, lebih baik makan di restoran uganda ini daripada pergi ke restoran indo yg ada di jepang, krn rasanya lebih deket ke indonesia drpd restoran indonesianya sendiri (bingung kan?). sampe saat ini gw udah 3x ke nagoya dan 3x makan di restoran ini hahaha. kalo mau liat peta lokasinya klik disini.





Bali Cafe – Monkey Forest

13 06 2009

Setelah tinggal beberapa lama di jepang, akhirnya gw kangen juga sama makanan indonesia. sebelum2nya gw rada bingung untuk cari restoran indonesia dengan rasa asli indo, karena rata2 restoran indo disini cita rasanya udah dimodifikasi supaya bisa sesuai dengan lidah orang jepang. sampe pada akhirnya temen gw kasih rekomendasi untuk makan di monkey forest yang terletak di daerah2 shibuya.
mon2
mon5 Sebenernya temen gw juga ketemu restoran ini secara ga sengaja. awalnya dia mau makan di restoran indo yang namanya “ayun terrace” (review menyusul!) yg terletak berdekatan dengan monkey forest. tapi berhubung dia udah keburu laper, akhirnya dia nekat utk nyoba makan disini, dan ternyata memuaskan.

mon1
Cafe ini sebenernya tergolong kecil (maklum lah, di jepang semua serba kecil), tapi suasananya cozy banget. ditambah lagi pelayanannya juga bagus, ga seperti restoran indonesia lainnya yang sangat terkenal di jepang. waktu makan disini, gw ambil menu lunch set (ada 3 jenis) yang harganya masing2 1995 yen (ehm, berarti sekitar Rp.200.000, mahal ya huhu, kalo di indo udah dapet sebakul nih). menu lunch set-nya walaupun mahal tapi bener2 enak dan porsinya cukup besar. jadi di satu piring itu, kita dikasih bermacam2 lauk (ayam, udang, sate, kerupuk, telor,dll), dan udah termasuk minum + dessert (2 pisang & 1 nanas goreng plus ice cream). tapi selain menu set, mereka juga menyediakan menu2 biasa yang rata2 harganya 800 yen.

mon3
Oh iya, waktu gw makan disana, kebetulan ada temen gw yang ultah, jadilah pas giliran dessertnya harus dikeluarin, ternyata pelayannya ngebawain 2 buah baki gede yang isinya pisang goreng + nanas goreng + ice cream yang udah dipasangin lilin. jadilah kita nyanyi happy birthday yang durasinya panjang bgt deh hahaha. gw rasa tamu2 jepang pada bingung, kok lagu happy birthday banyak banget versinya.

mon4
Kalo ada yang kangen pengen makan makanan indo, monkey forest termasuk salah satu tempat yang gw rekomendasi. coba liat disini aja untuk info lokasi, menu, dan kontak-nya : klik





Kobe Beef

20 02 2009

Kobe beef adalah daging yang diambil dari sapi jenis tajima yang diberikan makanan2 organik setiap harinya. selain makanan organik, diwaktu2 tertentu (terutama musim panas), sapi2 ini juga diberi minuman bir dan sake. tujuan pemberian minuman ini adalah untuk meratakan lemak2 yang ada di tubuh sapi ini, jadi kalo daging sapi biasa kan lemaknya suka berkumpul di satu tempat, kalo ini bisa jadi merata keseluruh bagian. selain itu, ada juga treatment pemijitan (massage) untuk sapi ini setiap hari, dengan tujuan untuk melunakkan otot2nya. penyikatan bulu2 sapi ini dilakukan dengan menggunakan sake, katanya sih tujuannya untuk menghaluskan dan membersihkan kulit sapi2 ini. karena katanya dengan membersihkan dan menghaluskan kulit sapi2 ini juga akan berpengaruh terhadap kelembutan dan kelezatan dagingnya.

Kita ga bisa segampang itu untuk memproduksi kobe beef ini, krn untuk bisa mendapat sebutan kobe beef ada persyaratan2 yang harus dipenuhi, salah satunya harus berasal dari sapi tajima yang lahir di prefektur hyogo, dibesarkan dan diberi makan oleh peternakan prefektur hyogo, harus merupakan sapi yang belum pernah kawin, proses pemotongan harus dilakukan di beberapa tempat tertentu yang ada di prefektur hyogo, dsb. jadi kenapa kobe beef harganya bisa mahal? selain karena mahalnya biaya untuk makanan serta pemeliharaan mereka (makanan2 organik, bir, sake, dll), kualitas dari daging ini juga sangat terjaga. terbukti dengan pengawasan ketat dari syarat2 yang gw sebutin diatas tadi.

steak

Selama gw di jepang, gw baru pernah 1x makan kobe beef, tepatnya dikawasan ginza. gw lupa nama restorannya, tapi yang jelas restoran ini terletak dibelakang hotel courtyard marriott. konsep restoran ini adalah tradisional jepang. jadi kita masih duduk di tatami (tiker ala jepang), dan harus membuka sepatu kita. setelah kita membuka sepatu kita, kita bisa menaruh sepatu kita di loker yang disediakan, dan setelah itu kita akan dikasih slipper (kayak sendal hotel gitu). pelayan2 di restoran ini juga sangat berbeda dari restoran2 biasa, pelayan2nya memakai kimono (walaupun rata2 udah tante2 dan nenek2 sih hehe), dan mereka bener2 melayani kita dengan sangat ramah + dengan tata krama dan bahasa yang super sopan. intinya dari segi pelayanannya yang sangat berkelas aja udah keliatan deh kalo restoran2 tipe kayak gini pasti mahal (waktu itu gw blom cek harga2 makanannya).

Krn penasaran dengan rasa kobe beef ini, akhirnya gw coba pesen sirloin steak-nya yang 300gram seharga 8500 yen (Rp. 1.000.000-an). dan pas steak gw diantar ke meja gw, sepintas sama sekali ga terlihat perbedaan antara steak biasa dengan steak kobe ini. yang membedakan cuma penyajian saus-nya, yang biasanya hanya tersedia 1 saus (misalnya mushroom), tapi kali ini disediakan 3 saus berbeda (lupa apa aja, yang jelas ada mushroom sauce juga). setelah gw cicipin daging ini, emang bener kalo dagingnya lembut banget + bumbunya meresap banget. blom lagi ga ada lemak yang biasanya numpuk disatu tempat. intinya gw puas banget nyicipin daging ini.

Oh iya, sistem penyajiannya adalah sistem set. jadi sebelum steak-nya diantar, kita akan disuguhin salad dll dulu, dan setelah selesai makan kita juga akan dapat dessert. total pengeluaran gw hari itu sekitar 9000 yen-an (ditambah minum dll). wah kalo tiap hari atau tiap minggu makan beginian bisa bangkrut gw. tapi sebenernya dari segi harga, kalo kita bandingin sama steak2 U.S yang ada di indonesia mungkin ga beda jauh kali ya? (padahal daging U.S disini harganya murah meriah, heran di indo bisa mahal banget).