Jalan-jalan Ke Nikko

11 05 2008

Minggu lalu ada minggu libur nasional di jepang, namanya golden week. jadi masyarakat jepang libur full seminggu (tapi kalo kantor, tergantung kantornya, ada yang libur full seminggu, ada yang cuma 3 hari, dll). krn bingung mau kemana, akhirnya gw sama temen2 indonesia bikin plan aja untuk pergi ke nikko, walaupun sebelumnya gw udah pernah pergi ke nikko (walaupun cuma mampir ke edo wonderland doang, baca post-nya disini). pasti udah sering denger dong nama nikko? inget hotel nikko ga yang ada di daerah bunderan HI-thamrin? nah nama itu asalnya dari tempat yang mau gw tuju ini.

Hari sabtu tanggal 3 mei, gw berangkat dari rumah jam 5 pagi, dan kita janjian utk kumpul di stasiun asakusa jam 7 pagi (krn butuh sekitar 2-3 jam utk ke nikko dengan kereta). setelah sampai di asakusa, kita ke satu tempat (kayak loket gitu) yang khusus ngejual “free pass” untuk orang2 asing. free pass adalah sebuah tiket yang bisa kita pakai sepuasnya selama 2 hari di nikko. jadi dengan tiket itu, kita bisa naik kereta, bus, masuk ke kuil, dll dengan gratis. ada beberapa jenis free pass yang dijual, dan akhirnya kita memutuskan utk beli “world heritage pass” seharga kurang lebih 3.600 yen. berhubung ini adalah minggu libur nasional, kereta menuju nikko penuhhhh banget. bayangin aja gw sama temen2 gw ga dapet tempat duduk, jadi kita harus berdiri di kereta selama 2 stengah jam-an (ampe varises tuh betis).

Begitu sampe di nikko, kita langsung menuju terminal bus yang kearah kuil toshogu, krn kuil ini adalah kuil yang paling terkenal disini. kuil ini terkenal karena ukiran “san-saru” atau “tiga monyet” dan “nemuri-neko” atau kucing tidur. ternyata waktu yang dibutuhkan utk ke kuil ini jauh di luar perkiraan kita, krn jalanan disana macet total, hampir sama kayak macet di jakarta. maklum lah krn lagi libur. jadi ditengah2 perjalanan, akhirnya kita memutuskan utk turun dari bus, dan ngelanjutin perjalanan dengan jalan kaki. sebelum masuk kedaerah2 kuil, ada sebuah jembatan yang namanya “shinkyo”. jembatan ini adalah jembatan tertua di jepang yang terbentang diantara sebuah sungai. setelah melewati jembatan ini kita harus naik tangga yang cukup tinggi, yang akhirnya menyambungkan kita ke daerah2 kuil. tujuan pertama adalah toshogu. sampai di toshogu, gw langsung nyari2 ukiran san-saru, dan setelah ketemu, ternyata mengecewakan. krn ukirannya kecillll banget. satu monyet terukir dengan posisi menutup mata, yang satunya menutup kuping dan yang satunya lagi menutup mulut. posisi2 ini melambangkan semboyan “see no evil, speak no evil, and hear no evil”. setelah san-saru target berikutnya adalah nemuri-neko. dan ternyata kekecewaan gw bertambah, krn kalo mau ngeliat ukiran nemuri-neko, kita harus bayar ekstra 520 yen (masa gw harus bayar 50 ribu rupiah cuma buat liat kucing lagi tidur?). akhirnya batal deh ngeliat nemuri neko-nya.

↓shinkyo bridge↓

↓toshogu shrine↓

↓see no evil, speak no evil, and hear no evil↓

Selain kuil toshogu, ada 2 kuil lagi di satu kompleks ini, yaitu kuil futarasan dan kuil Rinno-ji. gw ga sempet masuk ke futarasan krn waktunya udah mepet. sementara di dalam kuil rinno-ji ada 3 patung yang dipernis dari emas, yaitu patung amida, senju-kannon (“kannon with a thousand arms”) dan bato-kannon (“kannon with a horse head”). kuil ini adalah kuil yang sangat penting dalam sejarah nikko, krn kuil ini adalah kuil yang didirikan oleh seorang pendeta budha yang memperkenalkan ajaran budha ke nikko.

↓rinnno-ji, untung kita ga bisa bahasa jepang & bahasa inggris, jadi bisa foto2↓

Setelah liat2 kuil, kita menuju ke puncak gunung (krn daerah ini kan daerah pegunungan) dengan bus. perjalanannya memakan waktu 3 jam! krn kondisi jalanan yang padat merayap. setelah sampai di stop ke 24, kita menuju ke chuzenji lake. danau ini terletak di kaki volcano (gunung nantai). danaunya biru, bersih banget, pemandangannya indah banget, udaranya sejuk (kayak udara di puncak jam 5 pagi). pemandangan ini berhasil mengobati kekecawaan gw terhadap san-saru dan nemuri-neko. krn waktu udah mepet, gw cuma ngabisin sekitar stengah jam disini, abis itu kita langsung menuju ke tujuan terakhir, yaitu kegon waterfall. sebenernya di nikko ada lebih dari 40 air terjun, tapi kegon adalah air terjun yang paling terkenal disini. setelah gw ngeliat air terjun ini, emang bener sih bagus banget. didukung dengan pemandangan yang bagus, udara yang sejuk, intinya gw sangat enjoy ngeliat pemandangan alam di nikko.

↓chuzenji lake↓

↓kegon waterfall↓

Krn jam tangan gw udah menunjukkan jarum pendeknya ke angka 7, akhirnya kita memutuskan utk turun lagi dengan bus (krn takut macet kan). eh ternyata pas turun sama skali ga macet, jadi jam stengah 8 kita udah sampe di stasiun nikko, dan ternyata pas ada kereta yang menuju asakusa. sama seperti pas berangkat, keretanya luar biasa penuh, jadi kita harus berdiri kembali selama 2 stengah jam sampai di asakusa. fiuhh capek gila nih betis.

Advertisements




Ngrokok Yok!

11 05 2008

Disini mau ngrokok susahhhh banget (ga sesusah di singapore sih), soalnya kita kalo mau ngrokok kan harus di smoking room yang khusus disediain di tempat2 tertentu. dan mayoritas peraturan disini ga memperbolehkan kita utk ngrokok sambil jalan. bahkan dibeberapa restoran area tempat duduk smoking-nya jauh lebih sedikit dibanding yang non-smoking (termasuk cafe2 kayak starbucks dll!). tapi yang anehnya menurut survey di jepang, 60% lebih masyarakat jepang adalah perokok! temen2 kantor gw yang orang jepang juga rata2 ngrokok semua.

Dari dulu gw selalu penasaran apa pendapat orang2 jepang tentang rokok indonesia. krn rokok2 disini kan standardnya rokok international doang, kayak marlboro, lucky strike, paling2 kalo yang produksi jepang cuma kayak mild seven, seven stars dll. jadi intinya mereka blom pernah nyobain rokok2 yang “manis” kayak rokok indo kan? hehe.

Waktu itu gw balik ke jakarta, trus bingung mau ngasih oleh2 apa untuk orang2 kantor. sampe akhirnya gw dapet ide utk kasih mereka rokok sampoerna aja deh, lumayan utk pengalaman mereka kan. akhirnya setelah sampe di jepang lagi gw kasih lah sampoerna itu ke mereka, dengan bangganya gw bilang “ini adalah rokok yang sangat terkenal di indonesia”. pas mereka baca bagian tar-nya, mereka kaget krn sampoerna mengandung 14mg tar. komentar pertama mereka “wah, kuat banget ya…”, dengan muka terpaksa dan ragu2 mereka akhirnya nerima rokok itu juga sambil bilang “terima kasih”.

2 bulan setelah itu, gw ketemu salah seorang temen yang gw kasih sampoerna. dan ternyata rokok itu baru keisep 4-5 batangan! hahaha. trus gw tanya, gmana pendapat lo? dia bilang “rokoknya kuat banget, trus rada berbau, tapi enak juga kok. gw mau ngabisin rokok ini ga buru2, jadi sambil santai2 aja”. padahal sih gw yakin di dalem hati mereka bilang “rokoknya bau busuk, rasanya ga enak, pengen muntah, dll” hahahhaa. karena emang bener kok, waktu gw nyuruh temen jepang gw nyium bau rokok gudang garam, pendapat mereka baunya “busuk”. aneh ya? padahal baunya kan enak banget, harum gitu.

↓beberapa rokok gw beserta kandungan tar-nya↓

Banyak juga sih pengalaman2 ga enak selama gw ngrokok rokok2 indonesia disini, contohnya gw pernah diliatin sama orang yg duduk di meja sebelah gw waktu lagi makan di mcd sendirian. dari awal duduk sampe gw matiin rokok, mereka terus2an ngeliatin gw. akhirnya gw sadar, kayaknya mereka terganggu dengan bau asepnya deh. heran gw, masa gitu doang terganggu sih? gimana kalo gw ngerokok dji sam soe yg non filter coba?

Krn penasaran, akhirnya gw nge-search tentang gudang garam di jepang (krn satu2nya rokok indo yg di ekspor kesini cuma gudang garam deh kayaknya). dan gw nemuin info yang lucu di salah satu blog orang jepang. mereka berdebat di blog itu, katanya rokok gudang garam ga sehat bgt krn kandungan tar-nya terlalu tinggi! padahal ada beberapa dari mereka yang suka ngrokok gudang, krn katanya bisa bikin mata melek terus kalo begadang. bahkan si pecinta gudang ini mau nyari rokok indo yang non-filter, dan dia ngadain tantangan untuk menghisap rokok itu ke temen2nya ahaha. gila masa rokok indo dijadiin bahan taruhan sih, bisa kaya gw kalo taruhannya cuma ngisep rokok.





Kerja Rodi Berlimpah Duit

22 04 2008

Wah, udah brapa minggu ga post, lagi sibuk2nya lembur! sekarang gw baru ngerti gimana prinsip kerja orang jepang yang sebener2nya.

Pertama kali gw dateng kesini, rasanya karyawan2 jepang ga terlalu workaholic banget. tapi ternyata contoh yang gw liat itu adalah orang2 management, HRD, dsb. tapi kalau kita liat sisi pekerja2 IT, ternyata mereka emang dilahirkan untuk bekerja. coba bayangin, setiap hari gw kerja sampai jam stengah 7 malem, tapi gw diwajibkan untuk lembur, dan pikiran pertama gw lembur paling2 sekitar 2 jam. ternyata pas jam 9 gw coba pamit untuk pulang, gw malah ditanya : “kok kamu pulang cepet? ada urusan ya?”. lah? masa jam 9 masih dibilang pulang cepet sih?!

Darisitulah gw sadar kalau orang2 IT ini punya semangat kerja yang tinggi banget. mungkin krn mereka selalu dikejar2 dengan proyek2 baru. jadilah skarang2 ini setiap hari gw pulang sekitar jam stengah 11 malem, dan sampai rumah sekitar jam 12. mau mati rasanya tiap hari harus pulang jam 12 malem.

Setelah gw ngobrol2 sama orang kantor, ternyata emang rata2 orang IT ngambil lembur sekitar 3-4 jam perhari (tapi ada juga sih yang kurang). dan menurut kebijakan pemerintah, lembur maksimal untuk orang2 non-IT adalah 45 jam perbulan, sementara untuk orang2 IT maksimal 80 jam perbulan. dan yang anehnya, temen2 kantor gw perbulannya rata2 lebih dari 100 jam! krn banyaknya kasus2 orang yang gila kerja, pemerintah juga ngebuat aturan yang mengharuskan setidaknya kita menyisakan 2 hari untuk tidak bekerja dalam sebulan! bener2 ga ada kehidupan social deh. bahkan kadang2 hari sabtu & minggu-pun mereka masuk kantor.

↓makanya mas, jangan kebanyakan kerja!↓

Tapi yang enaknya, lembur disini gajinya gede banget, apalagi kalau udah diatas jam 10 malem. jadi istilahnya kalau kita ambil lembur sampe 80 jam, kita bisa dapet duit extra 2x gaji kita, ckckck. worth it sih, tapi badannya apa ga ancur ya? mana mereka kalau lembur ga pernah makan malem lagi. jadi skarang ga heran kan kenapa orang jepang kalau masuk ke butik2 high class bisa borong lebih dari 3 item.

Jadi sekarang gw mulai kepikiran untuk pindah ke negara2 western, entah eropa atau amerika, yang ga ada lembur tapi gajinya 2x lipet gaji jepang hahaha. kayaknya lebih damai disana..





Lowongan Kerja di Jepang (Khusus Binus)

2 04 2008

Kali2 ada yang mau nyoba ikutan GET Program-nya Fullcast Technology. gw dulu ikutan di program ini taun 2006 (angkatan pertama) hehe. skarang udah angkatan ke 3 (deadlinenya 24 April 2008). yok ditunggu kedatangannya!

Detailnya liat di website binus career





Sakura!

2 04 2008

Skarang lagi musim sakura nih! udah satu setengah mingguan sakura berbunga, dan orang2 jepang biasanya manfaatin saat2 kayak gini untuk piknik bareng temen2 atau keluarganya (dalam bahasa jepang disebut hanami, atau “melihat bunga”). sakura berbunga cuma setaun sekali, yaitu pada waktu musim semi. dan kalaupun berbunga, mungkin cuma bertahan sekitar 2-3 minggu. makanya orang jepang selalu nyempet2in ber-hanami, krn kesempatan untuk menikmati suasana ini cuma setahun sekali. tapi yang udah2 sih biasanya mereka lebih konsen minum2 bir daripada ngeliat sakuranya haha.

 

↓pohon sakura, ga ada daunnya!↓

sakura1.jpg

 

Hari minggu kemarin, gw bareng temen2 kantor ber-hanami di ueno & yoyogi kouen (taman ueno & taman yoyogi). menurut gw pribadi sih sakura-nya jauh lebih bagus di ueno daripada di yoyogi. selain itu ada satu spot lagi yang terkenal untuk hanami di daerah tokyo = shinjuku gyouen. tapi untuk masuk ke taman ini kita harus bayar skitar 200 yen, jadi daripada harus bayar, mending gratisan kan, hehe.

 

↓suasana hanami di taman ueno↓

ueno2.jpg

 

Walaupun sakuranya jauh lebih bagus, tapi suasana hanami di ueno lebih standard di banding yoyogi. di yoyogi banyak banget orang2 berpakaian aneh, ada mr. devil (orang pake baju biru bersayap), ada puppet show, ada anjing2 dengan style yang beda2, dll.

 

 

↓hanami di yoyogi park↓
yoyogi.jpg




Edo Wonderland

25 03 2008

2 minggu yang lalu, gw akhirnya nyoba pergi ke edo wonderland (atau bahasa jepangnya : edo mura) di nikko. gw udah sering denger nama tempat ini semenjak gw masih kuliah semester 4 dari orang2 jepang. jadi edo wonderland ini adalah sebuah tempat yang di design ala jepang jaman edo (tahun 1600-1867). kalau di disneyland, orang2nya kan pake kostum mickey mouse, donald duck, dll, nah kalo disini orang2nya pake kostum samurai, geisha, kaisar, ninja, dll.

↓tiket seharga 3900 yen, krn gw dateng kesiangan!!↓
tiket.jpg

Sebenernya di dalem tempat ini ga ada permainan2 apapun, cuma ada spot2 untuk foto + theater2 yang nyeritain sejarah jepang. tapi pengunjung yang dateng kesini juga bisa ikut nyewa kostum, jadi kita bisa ngerasain jadi penghuni edo wonderland ini.

img088.jpg

Bangunan2 yang ada di dalem tempat ini semuanya khas jepang jaman dulu. ada markas ninja beserta labyrinth (kayak takeshi castle, jadi kita disesat2in + harus cari jalan keluar sendiri), ada tempat untuk upacara minum teh, ada penjara, dll. mungkin banyak turis2 asing yang ga terlalu tau keberadaan tempat ini, makanya gw angkat jadi salah satu topik di blog gw.

Harga tiket masuk untuk dewasa 4500 yen & untuk anak kecil 2300 yen. tapi kalo kita masuk setelah jam 2 siang, harga untuk dewasa jadi 3900 yen, sementara untuk anak2 jadi 2000 yen. edo wonderland buka dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore (per tanggal 20 maret – 30 november), dan buka dari jam stengah 10 pagi sampai jam 4 sore (per tanggal 1 desember – 19 maret).

edo2.jpeg

Untuk lebih detailnya, bisa liat official websitenya (ada bahasa inggrisnya juga kok!)





Rock N Roll Bazaar @ Ikebukuro

24 03 2008

Dari tanggal 20 maret – 31 maret 2008 ada bazaar rock n roll di parco bekkan ikebukuro lantai 8. bazar ini start dari jam 11 sampai jam 5. isinya ada t-shirt2 band amrik, eropa & jepang. ditambah lagi banyak pernak perniknya kayak guitar pick, lighter, topi, figure, belt, sepatu, kacamata, pin, asbak, piringan hitam (beserta tanda tangan freddie mercury, john lennon, dll), tas, dsb deh.

Bazar ini lumayan gede, band2 yang ada kayak the beatles, kiss, rolling stones, radiohead, muse, weezer, panic at the disco, elvis presley, bob marley, miles davis, jimi hendrix, queen, dll. event ini bener2 langka, krn susah banget mau nyari t-shirt2 band yang dikumpulin di dalem satu tempat. biasanya kalo mau beli t-shirt2 band kayak the beatles, ya kita harus dateng langsung ke official storenya. nah mumpung semuanya lagi dikumpulin jadi satu, gw akhirnya nyempet2in dateng kesini. seluruh barang yang dijual, discount 10% dari harga asli. range harga untuk t-shirt mulai dari 2000-8000 yen.

klik disini untuk liat official websitenya