Jepang Sebagai Negara Ter-pervert?

12 02 2008

Banyak banget orang yang berpikiran kalo di jepang itu banyak “pervert2”, terutama di dalem kereta. krn kita kan udah biasa banget ngeliat cuplikan2 kayak gitu di drama2 jepang, bahkan kartun2 jepang. ternyata setelah gw dateng ksini, emang bener kok banyak kasus2 kayak gitu di dalem kereta. bahkan temen gw udah ada yang pernah kena “pegang2” sama tangan nakal om2 jepang. emang rata2 yang ngelakuin hal2 kayak gitu biasanya om2 yang berumuran 40 taun ke atas. kenapa ya mereka bisa sampe kayak gitu?

Setelah gw travel kesana sini di jepang, emang banyakkk banget poster2 cewek2 sexy bertebaran. bahkan di dalem kereta aja ada! bayangin aja, di jepang itu anak tk aja kalo brangkat sekolah tuh sendirian, ga ada yang nganterin (padahal untuk naik kereta kan caranya lumayan ribet, apalagi kalo harus beli2 tiket). nah bayangin deh tuh pikiran si bocah2 itu kalo ngeliat foto2 yang “begitu”. trus yang lebih serunya lagi, disini banyak komik2 yang dibagi secara gratis (kalo di indo kayak free magazine dll). anak mana coba yang ga tertarik baca komik, apalagi gratis!

↓salah satu contoh cover komik gratis↓
dsc08031.jpg

↓ini salah satu bagian komik-nya↓
dsc08038.jpg

Tapi masalahnya, kalo kita teliti komik2 ini, dibagian tengahnya pasti ada selipan foto2 “cewek” berbikini. dan tahun kelahiran cewek2 ini rata2 antara tahun 1988-1990. mungkin kalo foto2 kayak gitu di taro di majalah yang ga gratis, atau at least majalah gratis khusus dewasa masih bisa gw terima deh, tapi masalahnya ini komik! gila ga tuh? gmana ga rusak mental mereka dari kecil, ckckck..

↓eng ing eng, dan ini bagian tengah2nya↓
dsc08036.jpg
Advertisements




Ret’s Rearn ENGRISH!

12 02 2008

Ada yang tau bahasa engrish? hehehe, di jepang krn banyak banget orang2 yang salah ngucap / tulis bahasa inggris, orang2 yang mother tongue-nya inggris ngeplesetin english jadi engrish (khusus untuk bahasa2 inggris yang salah). di tempat tinggal gw juga ada tuh engrish yang terpampang kokoh di depan WC. pertama2 kali gw masuk ke tempat tinggal gw skarang, gw kaget, kok ada ‘laboratory’ di dalem sini? setelah gw masuk ternyata isinya WC! ternyata mereka mau nulis ‘lavatory’ hahaha. trus ada juga temennya temen gw (org jepang) yang pengen nulis f*ck dengan huruf vocal ‘a’, jadinya fack deh. nah buat ngeliat engrish2 yg bertebaran di jepang, liat aja sendiri foto2nya, ok! oh iya, ini resourcenya gw ambil dari http://www.engrish.com

↓sampe ada skolahnya, hahahah (ini mustinya english)↓
engrish-for-boys-girls.jpg

↓firth, seconth, thirth↓
1th-anniversary.jpg
↓bus babi↓
bus-porking.jpg
↓hii serem↓
azabu-psycho-clinic.jpg
↓yang 2nd lebih murah↓
buy-used-one.jpg
↓recommended↓
cdcover.jpg
↓salon gila↓
cut-throat.jpg
↓i don’t wanna put mine↓
doorcock.jpg
↓17 tahun +↓
erectiondeck.jpg
↓siapa yang mau beli?↓
everyday-high-price.jpg
↓be gentle↓
gentle-door.jpg
↓rolling stones, playboy, elle, etc↓
magazine.jpg
↓takut…↓
mcd-sign.jpg
↓amin…↓
mp3-prayer.jpg
↓buat yang mau eksis↓
push-out-for-exist.jpg
↓bau↓
shitthing.jpg
↓bangunan yg bisa bicara↓
smoked-visitor.jpg
↓jangan merokok-in ruangan↓
smoke-this-room.jpg
↓di sono tuh↓
taxistand.jpg
↓your welcome for your↓
thankyouforyou.jpg
↓legal?↓
tits-cafe.jpg
↓perangkap darurat↓
trap.jpg
↓jangan lupa berdoa↓
travel-good-luck.jpg
↓wanita buangan↓
used-ladies.jpg
↓choose one↓
walter.jpg
↓kami berharap kamu adalah si merry↓
wish-you-are.jpg




Taksi = Eksklusif!

12 02 2008

Udah pernah tau blom kalo di jepang harga argo taksi tuh mahal banget? walaupun gw blom pernah naik, tapi gw udah denger banyak pengalaman2 orang disini yang naik taksi.

↓taksi2 yang berkeliaran di daerah shibuya
taksi.jpg

Harga awal argo taksi sekali naik (hatsunori – untuk 2 km pertama) = 710 yen, atau kalo di kurs ke rupiah jadi sekitar Rp.58.000. tapi kalo kita ngegunain taksi antara jam 23.00 – 05.00, biasanya argo awalnya jadi 2-3x lipet! alesan harganya bisa jadi 2-3x lipet, soalnya biasanya jam 12 malem ke atas udah ga ada kereta (kereta terakhir rata2 jam 24.00), jadi ya ga ada pilihan lain kan buat orang yang rumahnya jauh. setelah lewat dari 2 km, harga per 274 m adalah 80 yen (jadi harga sekitar 1 menit 40 detik = 80 yen). kalo misalnya kita naik taksi selama 1 jam, totalnya kira2 bakal nyampe 4280 yen atau sekitar Rp.360.000 (walaupun kayaknya harganya ga beda jauh sama silverbird di indonesia ya?). harga2 yang gw tulis ini adalah harga argo yang berlaku untuk taksi2 di daerah tokyo dan sekitarnya, kalo di luar kota harganya masih lebih murah. nah makanya buat yang pengen ke jepang, kalo udah mendarat di narita airport, sebisa mungkin jangan naik taksi ya! krn banyak banget pengalaman orang2 yang naik taksi dari narita sampe daerah tokyo (shinjuku, shinbashi, dll), total argonya lebih dari Rp.2.000.000.

Tapi dengan ngeluarin duit sebanyak itu, emang pelayanan taksi2 jepang katanya sih bagus. blom lagi ada fasilitas2 tambahan di dalam taksinya. salah satu contohnya, pintu yang bisa buka-tutup secara otomatis. jadi kalo kita mau naik taksi, ga usah repot2 ngebuka pintunya, krn pintu taksinya akan kebuka secara otomatis (cuma berlaku untuk pintu belakang). kursi penumpang juga selalu di tutup dengan cover putih yang selalu bersih (katanya sih bener2 putih berkilau haha). trus kalo nyasar, mereka selalu punya GPS di setiap taksi, jadi ga akan nyasar walaupun supirnya juga ga tau tempat tujuan kita. dan yang terakhir kita bisa bayar cash ataupun pake credit card. dan kita juga bisa minta kwitansi kalo emang kita butuh (ada mesin print-nya juga). jadi intinya emang ga rugi sih kalo naik taksi mahal tapi pelayanannya juga bagus.

↓perlengkapan perang taksi jepang
tstaxi3.jpg

Banyak orang yang berpikir bahwa pendapatan supir taksi di jepang gila2an. padahal ada riset yang membuktikan bahwa gaji mereka ga setinggi bayangan orang2. untuk supir taksi yang masih baru, gaji minimal mereka kira2 sama dengan gaji pegawai baru di perusahaan (sekitar 190.000 yen). tapi mnurut riset yang gw baca gaji mereka akan mentok di 250.000 yen (silahkan di kurs ke rupiah sendiri, 1 yen = Rp.80). hehehe, coba bandingin deh sama gaji supir di indonesia. mnurut orang jepang gaji segitu aja ga gede, gmana kalo denger gaji supir indonesia ya?





Belajar Bahasa Inggris Bersama Geisha

12 02 2008

Silahkan buat yang mau jadi geisha (bukan geisha sih, tapi oiran hehe)





Budaya Cap / Stempel, Praktis Tapi Ga Kreatif

7 02 2008

Jaman2nya SD dulu, pasti kita udah nyoba2 bikin tanda tangan sendiri sekeren2nya. sampe akhirnya setelah beberapa tahun latian, jadilah satu buah tanda tangan yang menjadi trademark kita. gw juga butuh bertahun2 buat nyari tanda tangan yang paling pas (menurut gw), malah gw sempet ganti tanda tangan 4-5 kali. emang kedengerannya sepele sih, tapi kalo kita pikir2 lagi proses pembuatan tanda tangan ini kan juga termasuk kreasi dari diri kita sendiri. bahkan orang yang ga kreatif sekalipun, kalo latian bertahun2 untuk ngebuat tanda tangan yang bagus, pasti akhirnya bisa. sementara di jepang, hal ini ga berlaku. yang mereka sebut ‘tanda tangan’ itu adalah menulis ‘full name’ mereka dengan huruf kanji. gw ga ngerti sbenernya mereka ‘jenius’ atau apa.

Sebagai penganti tanda tangan, disini diberlakuin sistem inkan (cap / stempel). jadi setiap orang harus punya 3 jenis inkan : mitomein, jitsuin, dan ginkouin. ginkouin di pake untuk nge-cap segala sesuatu yang berhubungan sama bank. biasanya nama yang di ukir pada ginkouin cuma nama keluarga doang. jitsuin di pake untuk ngurus segala surat2 penting, misalnya waktu jual beli tanah / rumah, registrasi KTP, SIM, dsb. jadi sbenernya jitsuin ini adalah inkan yang paling penting, makanya kalo misalnya ilang / dicuri, bisa gawat. yang terakhir, mitomein adalah inkan yang di pake untuk nge-cap dokumen2 kantor, dll. jadi yang sering di pake setiap hari adalah mitomein, smentara 2 inkan yg lain cuma di pake di saat2 tertentu. ukuran setiap inkan juga beda2, biasanya jitsuin yg ukurannya paling besar, sementara ginkouin yang paling kecil.

↓contoh mitomein dgn nama ‘yamada tarou’
taro.jpg

Banyak juga orang yang cuma punya 1 buah inkan (gw juga termasuk salah satunya hehe). krn sbenernya fungsinya sama aja, cuma kalo sampe ilang resikonya lumayan besar juga sih. makanya orang2 jepang cenderung ngebuat 3 buah tipe inkan. tapi kalo untuk gw, kayaknya gw ga bakalan beli rumah, dll deh di jepang. trus buat urusan bank, gw juga ga niat mau ngurus macem2 kok. makanya kayaknya kalo gw sampe punya 3 inkan juga ga terlalu ngaruh. oh iya, kalo orang jepang kan di inkan-nya biasanya di ukir nama mereka dengan huruf kanji, sementara kalo orang asing di ukir dengan huruf katakana.





Coin Locker

7 02 2008

Karena biasanya orang indonesia kalo kemana2 naik mobil / motor, kita jarang banget jalan bawa2 tas (kalo cowok), apalagi koper kan? tapi kalo di jepang, smuanya kan serba jalan kaki, jadi kalo kmana2 banyak orang yang bawa tas bahkan koper. tapi yang bikin susahnya, misalnya kita mau nginep di villa selama seminggu, tapi sblm ke villa kita mau blanja makanan dll dulu, masa kopernya kita bawa ke supermarket? repot banget!

Dulu gw sempet mikir kayak gitu soalnya. tapi setelah beberapa minggu tinggal di sini, gw mulai merhatiin banyaknya jejeran2 locker di (hampir) setiap stasiun. awalnya sih yg gue liat cuma locker ukuran kecil (muat untuk tas ransel / belanjaan), jadi gw tetep mikir “kalo koper gmana dong?”. eh ternyata ada tempat2 khusus yang nyediain locker dengan 3 ukuran : S, M, L. jadi kalo kita mau jalan kmana2 dengan bawa barang banyak, kita tinggal masukin deh tuh barang2 ke dalam locker yang ada di stasiun2 kereta jepang. harga per hari-nya : S=300yen, M=400yen, L=500yen.

nec_0123.jpg

Cara pengoperasiannya, kita tinggal masukin koin, trus kunci yang dari awal udah dicantelin di setiap locker jadi bisa kita gerakin. nah kita tinggal kunci locker kita, trus bawa deh kuncinya. tapi untuk nyimpen barang disini, paling lama cuma bisa 3 hari. kalau lewat dari 3 hari, barang kita nanti akan disita sama petugas stasiunnya.





Cincin Dan Mangkok

4 02 2008

Hati2 ya kalo ngomong di jepang, terutama untuk kata “cincin” dan “mangkok”. dulu temen gw pernah dateng ke jepang sama temen2nya, trus pas lagi makan di restoran bareng temen2 indonesianya, dia ngomong kata “mangkok” berulang2 dengan lantang dan jelas, sampe katanya diliatin sama orang2 sekitarnya. mereka satupun ga ada yang ngerti ada apa dengan kata “mangkok” sampe akhirnya mereka nanya ke orang indo yg ngerti bahasa jepang. barulah mereka ngerti kenapa mereka diliatin. coba deh liat gambar di bawah, ngerti maksudnya ga?

cinmang.jpg

Kalo ga ngerti juga gw jelasin langsung aja deh ya. jadi kalo kita sebut “cincin”, dalam bahasa indonesia artinya kan benda yg buat dimasukin ke jari sbg perhiasan, tapi dalam bahasa jepang artinya adalah alat kelamin cowok (ti**t) sementara “mangkok” atau lebih tepat ditulis “mangko” artinya adalah lawannya si “cincin” itu. pasti orang yang pernah belajar bahasa jepang ngerti ttg hal ini, tapi buat turis2 yang sama skali ga ngerti bahasa jepang hati2 ya..kalo ngomong “cincin” sama “mangkok” jangan gede2