Ziarah ke Makam Fujiko F. Fujio

29 08 2009

Sebelum masuk bulan puasa, gw sempet ziarah ke makam fujiko f fujio (serasa dia kakek gw aja ya sampe gw ziarahin hehe). alesan gw mau ziarah ke makamnya adalah karena dia termasuk salah satu tokoh idola gw di jepang.

fujifujiko f. fujio

Fujiko f fujio yang bernama asli fujimoto hiroshi adalah satu dari dua orang pengarang komik doraemon. awalnya duo ini bernama fujiko fujio (tanpa inisial ‘f’ ditengahnya), tapi semenjak tahun 1996 duo ini berpisah dan memutuskan untuk meneruskan karirnya masing-masing tanpa pernah membuat ending dari cerita doraemon. setelah duo ini pecah, fujimoto hiroshi mengganti nama pena-nya menjadi fujiko f fujio. banyak banget anak2 indo yang bingung tentang cerita akhir dari doraemon, ada yang bilang : doraemon rusak dan membuat nobita bercita-cita menjadi professor sampe akhirnya berhasil menciptakan doraemon di masa depan, ada juga yang bilang kalo ternyata cerita doraemon itu hanyalah mimpi nobita yang terbaring koma di rumah sakit karena kecelakaan, dll. tapi bisa dipastikan bahwa semua itu adalah bohong! cerita ending doraemon dimana nobita akhirnya berhasil menjadi professor dan menciptakan doraemon di masa depan memang pernah beredar komiknya di jepang, tapi setelah diteliti ternyata komik itu adalah buatan orang yang sangat ngefans banget dengan doraemon, alias fake! walaupun komik itu palsu, tapi dari segi kualitas gambar, cetakan, dan cerita ga kalah bagusnya dengan duo fujio f fujio (jadi sbenernya gw salut juga sih sama orang itu, jenius!). sekarang si pemalsu cerita doraemon ini udah dituntut secara resmi oleh management doraemon, tapi gw ga tau gimana kelanjutannya.

dorabuku doraemon last chapter (buku palsu buatan fans)

Ok, kembali ke topik. makam fujiko f fujio terletak di pemakaman midorigaoka (緑ヶ丘霊園). kalau ada yang tertarik mau dateng ke pemakaman ini, gw kasih detailnya ya. kalo mau ke pemakaman midorigaoka, kita harus naik kereta sampai ke stasiun tsutayama (津田山駅). kalau udah turun di stasiun ini, kita tinggal liat peta atau tanya sama petugas kereta aja arah menuju ke pemakaman (jalan kaki sekitar 10-15 menit). begitu sampe ke pemakaman, jangan seneng dulu! pemakamannya super gedeee, dan butuh 40 menit buat gw sampe ketemu makamnya fujiko f fujio hehe. letak makam dia terletak di blok 103 deretan 7 (103区7側). kalo udah nemu peta pemakaman, tinggal cari aja dimana lokasi blok 103, trus begitu sampe blok 103 tinggal cari deretan 7 deh.

makamfujiko

Ada sebuah patung mini doraemon yang diabadikan di makam fujio f fujio. selain patungnya, vas bunganyapun berbentuk doraemon hehe. makam para pengarang komik di jepang emang unik2, krn karya-karya mereka bener2 abadi dan turut serta dalam mempromosikan jepang ke mata dunia. gw termasuk salah satu orang yang bercita-cita kerja di jepang dari jaman sd hanya karena gw suka sama doraemon dan dragonball.





Kantor Pusat Bandai!

17 08 2009

Akhir-akhir ini gw lagi sering banget nyari spot2 yang agak jarang orang kunjungi sebagai spot untuk tourism di tokyo dan sekitarnya, dan kantor pusat bandai merupakan salah satu penemuan gw. sebenernya kantor pusat bandai ini terletak di daerah asakusa dan letaknyapun tidak terlalu jauh dari kaminari mon (udah pernah gw bahas disini), tapi entah kenapa banyak banget orang yang ga ngeh dengan tempat ini.

bandai1

Di bagian luar kantor pusat bandai terdapat beberapa patung yang dianggap bisa mewakili image dari bandai studio jepang. salah satu patung yang ada adalah doraemon, ultraman, ksatria baja hitam (kamen rider). kita bisa membeli action figure serta official merchandise bandai di dalam kantornya, tapi sayangnya waktu gw dateng kesini tokonya tutup (kayaknya mereka ga buka pas weekend).

bandai2

bandai3

bandai5

bandai6

bandai7

bandai8

bandai4

bandai9

Jadi kalo ada yang mampir ke asakusa, jangan lupa ya mampir ke spot ini sekedar untuk foto2. karena patung2 ini menurut gw sangat unik dan sangat mewakili image dari anime/tokusatsu jepang.





Kasur-nya Nobita ternyata keras!

1 06 2009

Siapa yang ga pernah nonton doraemon? Mnurut gw sih semua orang indo pasti setidaknya pernah nonton 1x kartun doraemon yang disiarin di RCTI semenjak gw kelas 1 SD (anjrit, lama bener ya). dulu waktu kecil gw selalu pengen nyoba untuk tidur di kasur lipet-nya nobita (tau maksud gw kan?). nobita selalu tidur di kasur yang keliatannya nyaman banget untuk ditidurin, sementara doraemon lebih memilih tidur di dalam lemari. Nah, kasur yang nobita pake itu disebut futon.

Futon adalah kasur wajib-nya orang jepang. Ketebelan futon mungkin hanya berbeda dikit dari bed cover (tipis banget kan?). sementara orang-orang indo lebih memilih untuk tidur di atas kasur yang cukup tebal, atau bahkan di springbed. Hari pertama gw tidur di futon, rasanya bener2 tersiksa, krn kebiasaan tidur di kasur yang tebel. Seluruh badan gw rasanya sakit, rasanya seperti tidur di lantai tanpa bantalan apapun. Ditambah lagi futon biasanya memiliki sebuah bantal yang super kempes, tipis, dan terlihat tidak nyaman utk dipakai (Ibaratnya kalo di indo bantalnya kayak martabak manis, kalo di jepang kayak martabak telor, tipis bgt!). sehari setelah gw pakai bantal itu, gw langsung memutuskan utk beli bantal baru yang tebel. Dan ternyata bantal-bantal di jepang semuanya keras (dibanding bantal indo ya..), bahkan yang tebelpun keras banget bagi gw. Kayaknya kalo ada maling, tinggal gw lempar pake bantal juga langsung koit.

Setelah mengalami siksaan selama tidur, ternyata dalam waktu beberapa hari badan gw udah bisa beradaptasi dengan kasur tipis-kering ini. Walaupun kalo bisa milih sih, gw lebih pengen untuk tidur diatas springbed, tapi masalahnya kalo beli springbed, kamar gw bakal hampir ga ada space utk naro2 barang lagi. Maklum lah di jepang semua kamar ukurannya serba mini. Ruangan yang serba mini inilah yang menjadi salah satu alasan utama kenapa orang jepang lebih memilih memakai futon dibanding springbed atau kasur. Krn setelah di pakai, futon bisa langsung dilipat dan disimpan di dalam lemari, jadi ruang gerak kita akan lebih luas selama futonnya blm digerai.

Oh iya, ada cerita yang kocak dari salah satu guru bahasa jepang gw waktu masih belajar bhs jepang di indo. Ternyata orang jepang juga mengalami susah tidur di kasur standard-nya indonesia yang empuk itu. Dia sampai minta tolong sama temen gw untuk cariin dia kasur yang lebih keras daripada kasur yang dia pakai di kamarnya. Dan setelah nyari keliling2, ternyata semua kasur masih terlalu empuk bagi dia. Saat itu temen gw bingung, sebenernya si sensei (cewek pula) tidurnya tiap hari di kasur atau di triplex sih? Dan temen gw itu akhirnya menemukan jawabannya setelah dia sampai di jepang. Pantesan aja semua kasur di indo dibilang terlalu empuk.

Saking udah terbiasanya tidur di atas futon, waktu gw pulang ke indo dan tidur di springbed kamar gw, gw merasa kalo springbed gw seperti harta yang bener2 harus gw hargain. Dan hari2 selama gw di indo pun selalu berakhir dengan tidur yang nyenyak berkat springbed serta 2 bantal super tebel dan empuk. Jadi buat semua orang yang masih tidur memakai springbed atau kasur, hargailah kasur2 kalian mulai hari ini, krn di jepang banyak yang menderita tidur diatas kasur keras yang tidak nyaman.