Dibuang Sayang

27 05 2010

Setelah rada buntu dengan seri fun fact, kali ini gw mau ngebagiin pengalaman pribadi dan pengalaman orang2 disekitar gw yang gw rasa cukup menarik utk di share di sini. sorry ya kalo cuma bisa kasih sedikit, maklum semuanya pengalaman pribadi yang ga direkayasa. beberapa point yg mau gw bagiin dibawah adalah kesalahan yang gw / temen gw dapet selama berada di jepang ataupun hanya sekedar pengalaman lucu aja.

waktu lagi mesen makanan di mcd
pelayan : pesanannya ini saja tuan? ada yang mau ditambah?
gw : udah cukup itu aja .. oh iya, sama minta GO-MU (kondom) nya ya!
pelayan : ……. maaf, maksudnya?
gw : minta GO-MU (kondom) sama lemon.
pelayan : saya tidak mengerti.
gw : itu loh, gula cair utk teh!
pelayan : oh GA-MU syruppp…?
gw : ……… ehm .. iya itu maksudnya.

waktu lagi training bhs jepang di kantor (ini pengalaman temen gw, ria)
(guru bhs jepang masuk ruangan dengan muka yang terlihat pucat)
temen gw : sensei, KAO GA WARUI DESU YO (mukanya kok JELEK ya!).
guru : ………. maksud kamu KAO IRO GA WARUI (mukanya pucat) ya?

waktu ngebales email ke orang kantor
watanabe : (watanabe ngirim email ke gw) rendy-san, mulai sekarang panggil saya watanabe ya, jangan panggil saya abe lagi. terima kasih.
gw : wah abe-san nikah!!! pasti nama suaminya watanabe..selametin ah! (dgn sgt inisiatif gw bales emailnya kayak gini : selamat menempuh hidup baru watanabe-san! semoga rumah tangganya akan kekal bahagia)

abis itu seharian ga ada jawaban, akhirnya besoknya gw tanya sama temen gw.

gw : eh abe-san kok ganti nama sih? dia nikah ya?
temen gw : hm, jadi gini … abe-san masuk ke kantor ini 3 taun yang lalu sebagai abe-san, sebenernya nama asli dia adalah watanabe. tapi karena taun lalu dia bercerai, sekarang dia mau memakai nama aslinya lagi. kenapa emang tiba2 nanya?
gw : (DANG!! langsung pucet dan setelah itu setiap ketemu abe-san pura2 gila)

waktu lagi jalan ama anak2 indo
(tiba2 ada kakek2 aneh yang ngedeketin kita)
kakek : oniisan, doko e iku no? (mas, mau pergi kemana?)
gw : nihongo wakaranai! (gw ga ngerti bahasa jepang)
kakek : where are you going?
gw : i can’t speak english!
kakek : where do you come from? (inggrisnya sok2 dipelanin + tambahan bahasa tangan .. biar kita ngerti maksudnya)
gw : indonesia
kakek : oh!! indonesia! ayo mampir ke tempat saya .. banyak cewek-cewek cantik! harganya murah-murah.. (dgn bhs indonesia yg lancar)
abis itu gw dan temen2 gw kabur .. serius kakek2nya ngeri bet, tapi harus gw akuin dia jenius dlm bahasa asing haha!

waktu mau mesen makanan di restoran katsu
gw : mas, saya mau pesen katsu yang ga mengandung babi ada ga? chicken katsu atau apa gitu?
pelayan : maaf, semua yang ada disini mengandung babi.
gw : hah? ini di menu ada chicken katsu!
pelayan : walaupun ada chicken katsu, tapi di paket itu ada TONKATSU (katsu babi) nya juga.
gw : kok semuanya serba TONKATSU sih mas? emang ga bisa diganti apaan kek gitu TONKATSU-nya, biar lebih variatif.
pelayan : maaf tuan, nama restoran kami adalah “TONKATSU-YA”
gw : krik .. krik ..





Kabukicho! Jalan Yang Penuh Dengan Kabuki?

20 05 2008

Ok pertama2 gw mau ngasih tau dulu apa sih kabukicho itu? kabukicho adalah satu district yang terletak di daerah shinjuku, yang terkenal karena banyaknya pusat2 “hiburan”. kalau diterjemahkan dari kanji-nya langsung, arti kabukicho adalah “jalan kabuki”, dimana kabuki adalah kesenian tradisional jepang yang kalau di indonesia hampir sama kayak wayang orang. tapi pada kenyataannya, di kabukicho sama sekali ga ada theater kabuki, club kabuki, dan apapun yang berhubungan dengan kabuki. jadi kenapa coba namanya kabukicho? ternyata dulunya pemerintah merencanakan daerah ini sebagai pusat hiburan kabuki, yang pada akhirnya program tersebut ga pernah terealisasikan sampai sekarang (kok kayak pemerintah indo sih?).

Weekend kemarin gw & temen2 gw rame2 makan di restoran daerah shinjuku. setelah kita makan, kita bingung mau kemana, soalnya menurut kita shinjuku itu termasuk tempat yang cukup basi untuk jalan atau nongkrong. krn ga ada tempat lain, akhirnya kita mutusin utk jalan2 ke daerah kabukicho aja. walaupun sebelum2nya kita juga udah pernah menjelajah ke daerah sini sih, cuma kali ini gw akan ngasih gambaran kayak apa daerah ini & gw juga sengaja ngambil beberapa foto utk gw upload disini.

↓information center gratis utk informasi “hiburan2″↓

Dulu sebelum brangkat ke jepang, guru2 jepang gw udah ngasih peringatan ke kita : “hati2 ya kalau ke daerah kabukicho, di sana banyak toko2 yang aneh2”. krn mnurut gw penjelasannya ga masuk akal, gw nanya lagi “lah trus knapa harus hati2 dong sensei, orang cuma ada tempat2 aneh doang apa bahayanya?”. trus akhirnya si sensei gw ini (orang jepang, udah nenek2 tapi warga negara indonesia) terpaksa ngejelasin panjang lebar. intinya pemilik usaha2 prostitusi, pachinko (judi ala jepang), dsb itu biasanya dijalanin sama yakuza. jadi krn di kabukicho penuh dengan tempat2 yang “aneh2”, yakuza juga banyak berkeliaran disini terutama malem2. krn penasaran, sblm brangkat ke jepang pun gw nyari2 artikel tentang yakuza dan kabukicho via internet, dan ternyata emang bener, banyak yang nyaranin utk orang2 asing (terutama cewek) untuk ngejauhin daerah kabukicho. krn kalau kita ga ngerti daerahnya dan salah masuk club, bisa2 kita dikerjain (dimintain duit, di culik & dimintain uang tebusan, dll). ya, makanya jangan masuk2 ke tempat yang aneh2, kalau cuma sightseeing doang ga papa dong?

↓pernak pernik “unik”↓

Jadi di daerah kabukicho ini terbagi dari 2 district. yang pertama daerah yang ditujukan khusus untuk cowok2, dan ada juga daerah yang ditujukan khusus utk cewek2. biasanya jarang ada hostess (cewek) yang mangkal di luar, sementara banyakkkk banget host (cowok) yang mangkal nyari2 mangsa (yang biasanya adalah tante2 40 taunan). sbenernya gw rada bingung sih, kok kayaknya banyakan host-nya daripada hostess-nya? masa lebih banyak tante2 yang nyari “temen” daripada cowok2 sih? hahaha

Mungkin bagi orang asing kata “host” dan “hostess” punya arti negatif. kalau untuk orang indonesia, gw yakin banget 90% orang indo mikir hostess = p*c*n, host = g*g*l* kan? ok sekarang gw mau ngejelasin dan ngelurusin seluruh kesalahpahaman orang2 tentang “host” dan “hostess” ala jepang.

Jepang dengan segala keanekaragaman budayanya menciptakan sebuah profesi yang disebut “geisha”, dimana pada awalnya orang2 juga salah mengartikan profesi geisha sebagai “prostitusi”. kalau tugas utama geisha adalah memberikan hiburan tari2an, alunan musik & nyanyian tradisional jepang, tugas utama host dan hostess adalah memberikan layanan “berbicara”. dengan menyewa host atau hostess, artinya kita menyewa mereka untuk mendengarkan semua cerita kita, mau yang sedih, seneng, sampe yang ngebosenin sekalipun mereka harus tetap menjadi pendengar yang baik untuk kita. mungkin krn adanya pengaruh dari kebudayaan yang sangat mementingkan tata krama, banyak orang jepang yang mempunyai sifat tertutup. mereka rata2 tidak terlalu gampang untuk terbuka dengan orang lain, dan ga mau ikut campur urusan orang lain. krn alasan inilah jasa host dan hostess sangat dibutuhkan disini.

↓reklame2 di kabukicho↓

Aturan utama pekerjaan sebagai host dan hostess, selain harus menjadi pendengar yang baik, mereka juga harus pintar2 utk mengingat cerita apa saja yang pernah diceritakan oleh si pelanggan (misalnya pelanggan A). jadi kalau suatu saat pelanggan A kembali datang dengan si host atau hostess yang sama, mereka harus tau apa saja yang udah pernah diceritakan oleh si A. selain itu mereka juga punya sebuah etiket kerja yang ga boleh dilanggar, yaitu tidak boleh menemani pelanggan sampai ke “tempat tidur”. biaya standard untuk host dan hostess berkisar disekitar angka 50 ribu yen. nah itung aja berapa penghasilan mereka kalau sehari mereka bisa nemenin sedikitnya 2 pelanggan.

↓host yang bertebaran dimana2↓

Kalau ada yang mau makmur hidup di jepang, coba aja jadi host / hostess, dijamin hidupnya terjamin! haha!