Jalannya Gegege No Kitaro

11 06 2010

Gw udah pernah nge-post beberapa kali tentang nama jalan di jepang yang diadaptasikan dari nama tokoh komik. kalo sebelum2nya gw udah bahas tentang jalan ultraman, jalan sazae-san, dan shopping districtnya astro boy, kali ini gw mau angkat nama jalan yang diangkat dari nama komik yang cukup melegenda di jepang, yaitu “gegege no kitaro”.

Jalan gegege no kitaro terletak di daerah chofu, tokyo. sebenernya nama jalan ini bukan gegege no kitaro, melainkan tenjin doori. tapi karena patung beberapa karakter dari gegege no kitaro ada di sepanjang jalan ini, orang-orang lebih mengenalnya dengan jalan gegege no kitaro. sebenernya jalan ini tidak terlalu istimewa kalo dibandingin dengan beberapa jalan yang udah gw bahas sebelumnya. kenapa gw bilang gitu? karena hanya ada 6 patung dari 4 tokoh yang muncul di sepanjang jalan ini.

Yang anehnya, ga ada alesan khusus mengapa chofu memilih karakter ini untuk dijadikan ikon daerahnya. walaupun secara keseluruhan daerah ini ga terlalu atraktif, tapi ada kepuasan tersendiri kalo kita berhasil menemukan semua patung dari karakter gegege no kitaro yang ada di jalan ini. buat turis yang lagi liburan ke jepang, jalanan ini ga gw rekomendasi untuk didatengin. tapi buat orang yang udah mati kebosenan di daerah tokyo dan sekitarnya, selamat berpetualang!

Advertisements




Jalannya Sazae-san

21 04 2010

Sazae-san adalah tokoh manga (komik) yang sangat terkenal di jepang. walaupun di indonesia tokoh ini tidak terlalu kedengeran namanya, pada kenyataannya kalo dateng ke jepang pasti kita akan sering ngeliat merchandise sazae-san, kue berbentuk sazae-san, atau apapun yg berhubungan dgn tokoh ini dijual dimanapun. komik sazae-san di tulis oleh salah seorang penulis manga wanita pertama di jepang, yaitu machiko hasegawa. komik sazae-san sendiri mempunyai tokoh utama seorang ibu rumah tangga yang mempunyai nama sesuai dengan judul komiknya, yaitu sazae.

Sebelum gw masuk ke inti topik, gw mau nyeritain latar belakangnya dulu. saking gw udah bingungnya mau menjelajahi daerah mana lagi di sekitar yokohama dan tokyo, akhirnya gw membentuk tim (cuma berdua sih) sama temen gw. tim ini kita namain tim eksplorasi khusus daerah-daerah gak penting¬† (derah-daerah pentingnya udah dibabat abis soalnya). jadi pengeksplorasian kita di mulai dari daerah sekitar line kereta tempat tinggal kita yang bernama “denentoshi line”. denentoshi line melewati 26 stasiun, di mulai dari stasiun “chuorinkan” dan diakhiri sampai stasiun “shibuya“. perjalanan dari chuorinkan sampai shibuya memakan waktu sekitar 1 jam (dari ujung ke ujung). nah, dari total 26 stasiun yang ada disini kita udah ngejelajahin sekitar 23 stasiun. sayangnya, rata-rata daerah yang kita explore ga membuahkan hasil apa-apa (krik .. krik).¬† sampai lah pada satu hari kita memutuskan untuk turun di stasiun yg namanya “sakura shinmachi“.

Stasiun sakura shinmachi mungkin merupakan stasiun yg memiliki nama terindah di denentoshi line. karena kalo kita translate ke bahasa indonesia, artinya menjadi “kota baru sakura” (mantab ya kdengerannya! haha).¬† ternyata unsur nama sakura ini membuat stasiun sakura shinmachi mempunyai warna yang berbeda dibanding stasiun lainnya, kalo stasiun laen punya warna dasar putih, stasiun sakura shinmachi punya warna dasar pink . begitu keluar stasiun, rasanya sama2 aja suasananya kayak stasiun2 di denentoshi line lainnya. sampe tiba-tiba gw ngeliat ada poster-poster sazae-san bertebaran dimana-mana dan menunjuk ke satu arah. akhirnya kita ikutin arah yg ditunjuk oleh poster-poster itu. dan sampailah kita ke sebuah jalan yang bernama jalan sazae-san. wow! rasanya seneng banget, walaupun ga penting juga sebenernya untuk disenengin. maklum, ini adalah project pertama tim ga penting gw ini nemuin sebuah tempat baru tanpa nyari2 info dulu di website.

Pada dasarnya jalanan ini ga ada bedanya sama jalan-jalan lainnya, dipenuhi oleh restoran dan toko. tapi yang uniknya, hampir disetiap toko ataupun restoran mempunyai gambar tokoh2 sazae-san yg ditaro di depannya. dan dari satu toko ke toko lainnya, tokoh ataupun posisi dari tokoh sazae-san yg ditaro di depan tokonya berbeda-beda! selain itu, ada juga stiker-stiker sazae-san di setiap gardu listrik ataupun pembatas trotoar. konsep jalan sazae-san agak berbeda dari jalan ultraman yang udah pernah gw bahas sebelumnya (klik disini).

Inti dari dibuatnya jalan sazae-san ini adalah untuk meng-guide kita untuk sampai ke museum sazae-san. ternyata di sakura shinmachi ini ada museumnya! krn lokasi museumnya cukup jauh dari stasiun, makanya dibuat sistem jalan sazae-san ini (dari jalan sazae-san tinggal lurus aja ampe bego). gw blom sempet masuk sih, tapi lain kali gw akan coba masuk dan ngepost lagi disini (denger2 sih ga menarik museumnya hehe).

Jadi buat yang udah ga tau lagi mau kemana di tokyo dan pengen coba cari tempat unik yang jarang diketahui oleh turis, coba aja dateng kesini. tapi sblmnya jangan lupa baca komiknya sazae-san dulu, biar ngerti siapa2 aja yang ada di jalanan ini.

*special thanks buat raymond yg udah bersedia menjadi anggota ekspedisi ini dan menyumbangkan foto2nya..doumo!*




Negara Serba Ada

23 05 2008

Apa sih yang ga ada di jepang? toko2 pernak pernik aneh , restoran , taman umum, transportasi yg praktis, anime, manga, dunia malam (bar, pachinko, club, game center), pasti itu yang semua orang pikir tentang jepang kan? tapi bagi gw, banyak hal2 yang gw suka yang ga bisa gw dapetin disini.

1. bioskop

Percaya atau ga, premier film2 baru di jepang kadang2 jauh lebih lambat daripada di jakarta. selain itu ga semua film2 yang beredar di jakarta, beredar disini (biasanya film2 yang ga terlalu terkenal). film yang banyak disiarkan di bioskop2 jepang mayoritas adalah film lokal. mungkin kalo diliat dari sisi positifnya artinya orang2 jepang sangat menghargai hasil karya bangsa sendiri. tapi kalo kita liat dari sisi negatif, dunia terasa sempit krn susah banget mau ngikutin perkembangan film2 box office.

Gw ga tau kenapa peredaran film disini bisa lambat, tapi menurut analisis gw sendiri : faktor yang memperlambat masuknya film2 asing disini adalah krn mereka harus mengedit film2 asing ini yg kemudian dibagi menjadi 2 kategori, yaitu : film dengan subtitle dan film yg sudah di dubbing ke bahasa jepang. coba bayangin aja, terakhir kali gw nonton film di bioskop jepang adalah film harry potter and the goblet of fire! dan waktu itu hampir aja gw salah beli tiket (hampir beli tiket harry potter yg udah di dubbing), untung aja orangnya nanya dulu kita mau yang subtitle atau dubbing. tapi yang sialnya, selama nonton di dalem studio itu ACnya sama skali ga dipasang! jadilah selama nonton gw kipas2 pake kipas yang banyak dibagi2in di jalanan (waktu itu lagi summer). baru pertama kali seumur hidup gw nonton di bioskop tanpa AC! padahal bioskopnya lumayan terkenal & adanya di dalam mall. kayaknya di indo udah ga ada deh bioskop kayak gini.

2. toko buku

Gw adalah orang yang mood2an dalam baca buku. tapi kalau lagi mentok ga ada kerjaan, biasanya buku jadi pelarian gw. buku2 yang jadi bacaan gw biasanya buku2 fiksi, bahasa, atau sejarah. akhirnya suatu hari, gw pengen banget nyari buku utk ngisi waktu luang gw. setelah gw pikir2 mau ke toko buku mana, kinokuniya-lah yang pertama kali ada di bayangan gw (kan salah satu toko buku terbesar, jadi gw pikir bakal banyak ngejual buku2 berbahasa inggris). setelah gw sampe di kinokuniya (shibuya), ternyata bagian buku berbahasa inggrisnya dikiiiiiit banget.

Krn kecewa akhirnya gw nyari2 toko buku lain. dan hasilnya sama semua! buku bahasa inggris adalah barang yang sangattttt langka di jepang. udah 1 tahun gw berusaha nyari buku2 bahasa inggris yang gw pengen beli tapi hasilnya nihil.

Kalau ada yang tau dimana toko buku yang khusus ngejual buku2 bahasa inggris, kasih2 informasi ya!

3. cafe

Pasti semua orang mikir di jepang enak banget deh buat nongkrong bareng2 temen di cafe, sambil nikmatin udara2 yang sejuk, atau sambil nikmatin sore dengan duduk2 di bangku outdoor sambil minum kopi. gw awalnya sempet berpikiran jepang punya banyak cafe dengan tipe2 eropa kayak gitu. krn di singapore, australia, amerika, dan belahan dunia manapun, pasti punya banyak cafe dengan tipe2 begini. tapi ternyata semua itu salah.

Yang disebut cafe disini kebanyakan terletak di dalam mall. dan kalau sudah mengandung kata “mall”, artinya makanan dan minumannya pasti serba mahal. sementara cafe2 yang ada di pinggir jalan, rata2 cafe2 kecil yang sama sekali ga cozy. paling kalo kita mau ngopi2 bareng temen2, mentok2nya ke starbucks, excelsior, dsb. dan sekedar info lagi, cafe2 ini rata2 tutup jam 10 malem (termasuk malam weekend).

Selain itu kapasitas kursi / sova yang disediakan per-meja, rata2 hanya untuk 2-4 orang. jadi ga ada tuh meja buat nongkrong rame2 kayak di jakarta. sementara kalau weekend, krn gw selalu pergi rame2, gw selalu dapet kesulitan dalam memilih tempat untuk “santai2” atau “ngopi2”, krn biasanya tempat ngopi2 atau tempat makan bakal penuhhhhhh banget waktu weekend. ditambah lagi ga ada tempat duduk untuk rame2! argh bete banget deh, ga bisa santai walaupun weekend.

4. makanan & minuman manis

Gw berani bilang kalo jepang adalah negara yang paling sedikit memproduksi atau mengimpor makanan2 yang mengandung gula. disini untuk nyari coklat2 batangan dengan ukuran standard persegi panjang (kayak coklat2 cadbury di indo) aja susahnya bukan main. coklat2 yang biasa dijual di supermarket biasanya cuma coklat2 ukuran kecil, atau coklat2 yang dibungkus kecil2 kayak permen.

Bukan cuma makanan, buat minuman juga susah banget nyari yang manis. kayak misalnya kopi kalengan, bagi orang jepang mungkin udah manis, tapi bagi gw pahit. blom lagi susu2 box. gw pernah beli susu kedelai yang katanya udah pake gula, tapi nyatanya ga ada rasa gulanya sama skali. trus coba deh cari teh yang semanis teh botol, dijamin ga akan nemu. teh2 yang dijual di dalam kotak, biasanya ga pake gula (walaupun ada juga sih beberapa yang ngejual teh manis).

5. lagu2 barat

Ini kasusnya bener2 parah. jarang banget gw liat ada video clip asing di tv2 lokal. pengetahuan gw tentang musik2 asing baru sama sekali ga pernah ter-update semenjak setahun yang lalu. kalaupun ada video clip asing yang ditampilin di tv, biasanya cuma lagu2 yang masuk top 10 billboard, dan itu juga jarang banget gw liat.

6. live music

Live music yang gw maksud disini bukan live music dalam arti konser, tapi maksudnya restoran, lounge, ataupun cafe yang menyuguhkan live music. susah banget untuk nyari tempat kayak gini, kalopun ada paling cuma sebatas cafe2 underground ataupun taman2 umum. ga ada lounge, cafe, atau apalah yang menyuguhkan hiburan kayak gini.

—————————————————————————————

Untuk postingan gw yang sekarang, cukup 6 point aja deh yang gw tulis. kalau ada orang yang punya hobby yang sama dengan point2 yang gw tulis diatas, gw cuma bisa bilang : jepang bukan tempat buat lo. tapi kalau ada orang yang hobby dengan anime, manga, jpop, jrock, dan segala sesuatu yg berhubungan dengan pernak pernik jepang, welcome to heaven.