Kasur-nya Nobita ternyata keras!

1 06 2009

Siapa yang ga pernah nonton doraemon? Mnurut gw sih semua orang indo pasti setidaknya pernah nonton 1x kartun doraemon yang disiarin di RCTI semenjak gw kelas 1 SD (anjrit, lama bener ya). dulu waktu kecil gw selalu pengen nyoba untuk tidur di kasur lipet-nya nobita (tau maksud gw kan?). nobita selalu tidur di kasur yang keliatannya nyaman banget untuk ditidurin, sementara doraemon lebih memilih tidur di dalam lemari. Nah, kasur yang nobita pake itu disebut futon.

Futon adalah kasur wajib-nya orang jepang. Ketebelan futon mungkin hanya berbeda dikit dari bed cover (tipis banget kan?). sementara orang-orang indo lebih memilih untuk tidur di atas kasur yang cukup tebal, atau bahkan di springbed. Hari pertama gw tidur di futon, rasanya bener2 tersiksa, krn kebiasaan tidur di kasur yang tebel. Seluruh badan gw rasanya sakit, rasanya seperti tidur di lantai tanpa bantalan apapun. Ditambah lagi futon biasanya memiliki sebuah bantal yang super kempes, tipis, dan terlihat tidak nyaman utk dipakai (Ibaratnya kalo di indo bantalnya kayak martabak manis, kalo di jepang kayak martabak telor, tipis bgt!). sehari setelah gw pakai bantal itu, gw langsung memutuskan utk beli bantal baru yang tebel. Dan ternyata bantal-bantal di jepang semuanya keras (dibanding bantal indo ya..), bahkan yang tebelpun keras banget bagi gw. Kayaknya kalo ada maling, tinggal gw lempar pake bantal juga langsung koit.

Setelah mengalami siksaan selama tidur, ternyata dalam waktu beberapa hari badan gw udah bisa beradaptasi dengan kasur tipis-kering ini. Walaupun kalo bisa milih sih, gw lebih pengen untuk tidur diatas springbed, tapi masalahnya kalo beli springbed, kamar gw bakal hampir ga ada space utk naro2 barang lagi. Maklum lah di jepang semua kamar ukurannya serba mini. Ruangan yang serba mini inilah yang menjadi salah satu alasan utama kenapa orang jepang lebih memilih memakai futon dibanding springbed atau kasur. Krn setelah di pakai, futon bisa langsung dilipat dan disimpan di dalam lemari, jadi ruang gerak kita akan lebih luas selama futonnya blm digerai.

Oh iya, ada cerita yang kocak dari salah satu guru bahasa jepang gw waktu masih belajar bhs jepang di indo. Ternyata orang jepang juga mengalami susah tidur di kasur standard-nya indonesia yang empuk itu. Dia sampai minta tolong sama temen gw untuk cariin dia kasur yang lebih keras daripada kasur yang dia pakai di kamarnya. Dan setelah nyari keliling2, ternyata semua kasur masih terlalu empuk bagi dia. Saat itu temen gw bingung, sebenernya si sensei (cewek pula) tidurnya tiap hari di kasur atau di triplex sih? Dan temen gw itu akhirnya menemukan jawabannya setelah dia sampai di jepang. Pantesan aja semua kasur di indo dibilang terlalu empuk.

Saking udah terbiasanya tidur di atas futon, waktu gw pulang ke indo dan tidur di springbed kamar gw, gw merasa kalo springbed gw seperti harta yang bener2 harus gw hargain. Dan hari2 selama gw di indo pun selalu berakhir dengan tidur yang nyenyak berkat springbed serta 2 bantal super tebel dan empuk. Jadi buat semua orang yang masih tidur memakai springbed atau kasur, hargailah kasur2 kalian mulai hari ini, krn di jepang banyak yang menderita tidur diatas kasur keras yang tidak nyaman.