Cara Parkir Mobil di Jepang

21 02 2008

Sejauh ini menurut apa yang gw liat, ada 3 tipe tempat parkir mobil di jepang. yang pertama adalah parkiran biasa. yang kedua parkiran otomatis indoor. yang ketiga parkiran otomatis outdoor.

Untuk parkiran mobil biasa, kapasitas tempat parkirnya biasanya cuma muat 10-20 mobil-an. jadi kita tinggal pilih tempat kosong, abis itu ntar di daerah ban mobil-nya ada semacam bar yang ada sensornya. dan kalo mobil kita udah di parkir, bar itu akan naik ke depan ban mobil. jadi mobil kita ga akan bisa maju sebelum kita bayar di mesin parkir-nya. setelah kita bayar lewat mesin parkir, bar-nya akan otomatis turun, jadi kita bisa ngeluarin mobil kita deh.

Untuk parkiran otomatis yang indoor, kita tinggal masuk ke kawasan lingkaran (yg bisa buat muter2in arah mobil), trus udah deh mobil kita akan secara otomatis dikendaliin mesin. nih liat video di bawah aja supaya lebih jelas :

Untuk parkiran otomatis yang outdoor, pertama kali ngeliat kesannya rada serem juga. jadi biasanya luas tempat parkirnya ga gede2 banget, paling seukuran tanah rumah2 standard di jakarta. tapi bangunannya itu biasanya dibangun 3-5 tingkat (ini yang udah pernah gw liat ya, mungkin ada yang lebih). tempat parkirannya itu terbuat dari tiang2 besi gitu deh, kalo diliat sekilas kayak pondasi gedung yg blm jadi, dan smua mobil2 yang parkir bisa kita liat dari luar. untuk lebih jelasnya liat aja video di bawah :

Gila ga tuh? alesan dibuat sistem parkir otomatis adalah supaya bisa memaksimalkan tempat parkir dengan kapasitas kecil. krn di jepang kan emang jarang ada tanah dengan ukuran gede. tapi mnurut gw selain itu ada alesan lain juga sih, supaya orang2 yang ga bisa markir mobil ga nabrak mobil orang lain, hehe. mungkin orang jepang bakal nabrak mlulu kali ya kalo nyetir di jakarta. oh iya, tarif parkir per-stengah jamnya biasanya 100-300 yen (8.000-24.000 ribu rupiah)

Advertisements