Kisah Si Pelayan Bolot Dan Si Kasir Permen

31 01 2008

Selama gw di indo, gw hobby banget marah2in tukang delivery, pelayan restoran atau kasir. abis mereka kadang2 lelet banget! kalo tukang delivery udah lama bgt nganterin makanannya, trus suka salah anter lagi. kalo pelayan kadang2 suka susah dicarinya (kalo lagi mau mesen suka ga ada orang kan). kalo kasir suka bikin orang2 lain ngantri panjanggg banget, kadang2 ga ada kembalian lah, kadang2 barangnya ga ada barcodenya lah, kadang2 emang masih baru jadi ga ngerti cara make mesin kasirnya lah, dan segala bentuk alesan lainnya. oh iya, satu lagi yang gw paling gedeg dari kasir indo, mereka kadang2 suka ngasih kembalian pake permen! gila apa?? di dunia manapun cuma indonesia yang bisa ngasih permen sebagai pengganti duit. tapi yang anehnya, waktu gw bilang “mbak kalo gitu duit saya balikin lagi deh, saya bayar pake permen aja bisa ga?”, trus mbak-nya malah ketawa…aneh ga menurut lo? kita boleh terima kembalian permen, tapi ga boleh bayar pake permen! katanya negara hukum, tapi kok ga adil ya?

↓food ticket di luar kedai
full_6ticketmachine.jpg

Nah yang mau gw bahas di sini adalah gmana proses pelayanan restoran & kasir di jepang yang selalu padet, tapi jauh lebih cepet dan efektif di banding indonesia. nah pertama2 gw mau ngebahas sistem di restoran dulu. dibeberapa restoran (sbenernya sih bukan restoran, mungkin lebih tepat disebut kedai kali ya?) yang menyajikan ramen, udon, dsb, biasanya menyediakan food ticket yang selalu di taro di luar toko atau pas di depan pintu masuk. pertama kali ke jepang, masih rada bingung sih gmana sistem pemesanan makanannya.

Ternyata pertama2 kita liat menu dulu yang di gantung atau di taro di sekitar food ticket. trus kalo udah tau mau mesen apa, kita tinggal masukin duit, trus pencet deh makanan apa yang kita mau. ntar bakal langsung keluar tiket, trus tiketnya kita kasih ke pelayannya. ntar kita tinggal nunggu aja di meja sampe makannya jadi. biasanya kedai2 ini selalu rame pengunjung, kalo jam makan siang atau makan malem pasti penuh sampe2 ga ada tempat duduk yang kesisa. makanya mungkin mereka melakukan sistem food ticketing. krn dgn food tiket, orang2 tinggal masukin duit, pencet tombol, kasih ke pelayan, tunggu makanan, makan, pergi. smentara kalo sistem di indo : nyari2 pelayan, pesen, nunggu lama, salah anter, marah2, makan, nyari2 pelayan lagi, minta bon, bayar, nunggu lama buat kembalian, mikir2 ngasih tip berapa, pulang. coba deh bayangin, di sistem jepang udah mengeliminasi berapa step sistem indonesia tuh? oh iya, tapi gw harus akuin kalo sistem restoran besar di jepang juga masih rada bobrok. salah satu contohnya : mereka suka males ngulang pesenan2 kita, jadi kadang2 sering banget salah anter. emang rada bodoh sih kadang2. tapi kelebihannya selalu disediain tombol untuk manggil pelayan di setiap meja, jadi kita ga perlu tuh teriak2 “mbak!! mas!! bill!”. trus ada juga kelebihan lain, kalo kita order mereka ga perlu nulis2 lagi pake tangan, krn mereka udah punya mesin (segede kalkulator) buat ngirim data2 pesenan kita ke dapur, praktis banget kan!

Sementara kalo kasir, di indonesia sering banget lelet dalem menghitung koin2 kembalian. pasti lo pernah kan ngalamin keleletan itu? nah kalo di jepang kasir2nya ga perlu lagi ngitung kembalian. krn kembaliannya bakal otomatis kluar dari mesinnya. jadi tugas si kasir cuma masuk2in data + terima duit + bungkuk2 bilang makasih ke pelanggan. dan ga ada sistem PERMEN!

Advertisements




Si Bambu Mahal Shakuhachi

30 01 2008

Hari ini sore2 lagi ngobrol2 gitu sama temen gw yang orang jepang, gw bilang “lo punya tujuan khusus ga yang mau lo capai di tahun 2008?”, trus dia jawab “gw mau belajar bahasa cina dan mau lancar main shakuhachi”. gw spontan jawab “he? apaan tuh shakuhachi?”.

↓masui yang sedang bermain shakuhachi
shaku.jpg

Dia dengan excited-nya langsung ngejelasin apa itu shakuhachi. jadi shakuhachi itu adalah alat musik tiup tradisional jepang yang di buat dari bambu. kalo kita perhatiin, bentuknya hampir sama persis kayak recorder yang kita pake jaman2 sd dulu. tapi shakuhachi ini cuma punya 4 bolongan di depan & 1 bolongan di belakang (walaupun ada jenis2 lainnya). biasanya lagu2 yang di maenin dengan shakuhachi adalah lagu2 tradisional, walaupun di jaman skarang banyak orang yang maenin lagu2 modern juga, bahkan ada beberapa band jazz jepang yang kolaborasi dengan pemain shakuhachi (ya kalo di indo kayak krakatau lah kali ya?). dia bilang, setiap hari dia pasti nyempet2in latian maen shakuhachi. bahkan sampe ke kantorpun, dia selalu bawa alat musik itu! dan gw baru tau! hehe..akhirnya tadi gw minta dia kasih liat alat musiknya. trus begitu gw liat, ya kesannya bener2 mirip recorder deh, hampir ga ada bedanya. akhirnya gw bilang gini “eh lo pura2 maenin alat ini, trus gw foto ya”, eh dia nurut.

↓ini not balok atau huruf hangul? ada yg bisa baca?
not.jpg

Krn kesannya yang mirip recorder, kisaran harga yang gw tebak paling kira2 Rp.100.000 kan ya? ternyata gw salah total! pas gw tanya “emang harganya berapa sih?”, trus dia jawab dengan entengnya “170.000 yen..”, “hah???? gw bisa beli 2 laptop tuh! gila apa”. jadi 170.000 yen kalo di kurs ke rupiah kira2 Rp. 14.000.000! mendingan gw beli keyboard atau clavinova.

Trus tadi dia juga ngajarin cara megang & niupnya. pokoknya semuanya serba mirip recorder deh. tapi yang gw bingung, apa yang ngebuat sebatang bambu jadi mahal banget coba? ternyata kata dia, untuk ngebuat alat musik dari bambu yang kokoh itu ga mudah, kalo kita beli yang murah bisa2 suatu hari kebelah shakuhachi-nya. trus gw tanya “kisaran harganya yang paling murah berapa?”, kata dia 19.000 yen = 1.600.000, tapi itu ga terbuat dari bambu (di buat dari kayu biasa). wah mungkin temen gw itu skarang udah maestro kali ya, makanya dia sampe berani beli yang mahal haha..oh iya, ada satu lagi yang menarik! ternyata not baloknya ga sama seperti not2 balok yang kita biasa liat. ada not balok khusus untuk shakuhachi, bentuknya kayak huruf hangul-nya orang korea. gw jadi smakin tertarik nih sama alat2 musik tradisional jepang, besok2 gw cari lagi deh infonya.





WC Ajaib

30 01 2008

↓wc jepang jadul
wc.jpg

Siapa bilang orang jepang ga suka cebok? sblm sampe sini, image gw tentang wc jepang = hampir sama kayak wc jongkok di indonesia, tapi bedanya ada bagian penutup didepannya. dan gw mikirnya mereka cuma cebok pake kertas kayak orang2 bule. krn dari cerita temen2 gw yang dulu (jaman dulu bgt sih, taun 90-an) ke jepang, orang2 jepang biasa pake wc jongkok & ga ada air buat cebok.

↓smart toilet, bener2 praktis
slide10.jpg

Ternyata begitu gw sampe di tempat tinggal gw (yg di jepang), wc-nya sama skali beda dari pikiran gw. wc-nya ada pancuran otomatisnya! blom lagi bisa nyetel kadar panas air yang disemprotin & kadar panas tempat duduknya. kayaknya wc yang ada di tempat gw itu termasuk tipe lama deh, soalnya kalo yang tipe baru ada pengeringnya + lampunya juga. trus ada juga yang bisa ngatur volume suara wc-nya hahaha, bener2 wc yang aneh. setau gw di beberapa tempat di indonesia juga udah ada sih yang pake, tapi masih jarang banget, mungkin krn harganya selangit kali ya. tapi di beberapa tempat, masih ada juga sih yang pake wc jongkok, walaupun di perkantoran & apartment rata2 skarang udah pake wc yang canggih itu.





Kondisi “Rush Hour” di Kereta

30 01 2008

Waktu masih training di indo, guru2 jepang gw udah pernah bilang kalo jam 7-9 pagi dan jam 6-9 malem adalah jam2 yang paling gila kalo mau naik kereta. dulu mereka bilang, di tempat keramaian indonesia yang paling ramai sekalipun, blom ada yang bisa nyaingin kondisi rush hour. kalo lo jadi gw, percaya ga ama kata2 guru gw? kalo gw sih ga percaya soalnya hahaha. yang ada dipikiran gw “ah hiperbol banget nih, paling sepenuh2nya juga kayak angkot di indo”. gw ga pernah mikirin masalah rush hour sampe gw tiba di jepang.

Hari ke dua setelah sampe di jepang, gw udah harus langsung masuk kantor. dan gw ga pernah sadar kalo jalur yang gw ambil (denentoshi) adalah salah satu jalur terpadat di tokyo! mana jurusan gw yang ke arah shibuya lagi! jadilah hari pertama naik kereta gw udah rada mikir “wah lumayan juga nih kereta, penuh..bener juga ya kata2 sensei dulu”. waktu itu kalo ga salah gw brangkat jam 7 kurang 15 deh, jadi gw ga sadar kalo itu blom masuk waktu rush hour. hari pertama brangkat naik kereta udah ngebuat mata gw lumayan terbuka deh ttg kondisi rush hour. nah, pas gw pulang di hari pertama, gw kan pulang jam 6 lewat, baru deh gw sadar kayak apa sih kondisi rush hour yang sebenernya!

Rush hour pertama gw ternyata bukan kereta terpenuh yang pernah gw ambil. jadi kondisi waktu itu, gw kegencet di tengah2 orang, dan gw ga bisa megang tsurikawa (pegangan yang digantung kayak di bus2 gitu). sementara gw naik kereta express, jadilah gw hampir jatoh beberapa kali. mana waktu itu udah mau masuk summer kan, jadi tuh orang2 pada keringetan hahaha, kbayang ga posisi gw ditengah2 orang2 itu?

↓kondisi rush hour di pagi hari (gimana cara masukin org sebanyak ini?!)↓rush_hour_at_shinjuku_02.jpg

Tapi pengalaman gw yang pertama itu blom seberapa, suatu hari pas gw brangkat kerja krn kepanasan gw buka jas gw dan gw pegang (digantungin di lengan gitu). nah pas gw naik kreta, udah penuh banget. sementara kalo mau ke shibuya gw harus ngelewatin 15 stasiun. jadilah setiap kali berhenti di stasiun, jumlah orangpun nambah. dan saking penuhnya, ada orang yang mukanya sampe nempel di pintu! gila banget kan! trus ga ada jarak antara gw, orang belakang, orang depan, smuanya nempel..1 cm jarak aja ga ada, bener2 smua udah tempel2an deh. makanya gw ga heran banyak kasus chikan (cowok atau biasanya om2 pervert yg suka megang pantat cewek2 muda di kereta) wong kondisinya aja gila kayak gini. kalo orang yang ada di depan kita wangi sih lain soal ya, masalahnya orang yang ada di depan gw rada2 mengeluarkan bau2 ga sedap hahaha..

↓gini nih cara masukin orang2, dipenyet2 kayak mochit028954a.jpg

Perjalanan padat itu berlangsung skitar 50 menit, selama perjalanan gw sering banget nahan napas, daripada gw tiba2 muntah gara2 bau2 aneh itu. dan ada satu hal lagi yang bikin gw bete, pas gw turun di shibuya, ternyata jas gw yang gw tenteng udah ngilang. padahal umur jas-nya blom nyampe sebulan tuh! arghh ..





Hachiko, Anjing Yang Setia

30 01 2008

Sbelum gw dateng ke jepang, sbenernya di tv udah sering liat keberadaan patung anjing di skitar stasiun yang ada di jepang. tapi gw ga pernah tau namanya, sampe beberapa hari sblom pergi, temen gw ngomong gini : “kalo udah sampe jepang jangan lupa foto sama hachiko”. trus gw kan bingung “hachiko apaan?”, dia bilang “patung anjing yang ada di jepang itu loh!”. oh akhirnya gw baru ngeh kalo patung anjing yg terkenal itu namanya hachiko. jadilah begitu sampe jepang gw beneran nyari keberadaan patung ini.

daerah skitar hachiko (letaknya di sblh kiri, tp disini ga kliatan) 759737.jpg

Setelah dateng ke jepang, mungkin skitar 3-5 hari setelah sampe jepang, akhirnya gw baru sadar kalo hachiko letaknya persis di sebrang kantor gw (main office). patung hachikonya sendiri terletak di deket pintu keluar shibuya station, dimana tempatnya selalu penuh dengan anak muda yg lagi nunggu temennya. daerah ini juga sering muncul di tv, krn perempatan yang ada di samping patung hachiko adalah perempatan terpadat di shibuya (pernah liat kan perempatan yang orangnya banyaakk banget, lebih banyak daripada mobil). patung hachiko ini dibuat berdasarkan kisah nyata kesetiaan seekor anjing. jadi begini ceritanya ….

anjing ras akita, matanya mirip orang jepang beneran haha
183618389_e29815f6b5_o.jpg

Jadi hachiko itu adalah anjing dengan ras akita (nama daerah di jepang), dia lahir thn 1923 di desa odate propinsi akita. waktu umurnya 2 bulan, majikannya (prof. eisaburo ueno) ngebawa dia ke tokyo krn si majikan kerja di universitas tokyo jurusan agriculture. mereka berdua akhirnya tinggal di daerah shibuya. tapi krn setiap hari si majikan harus kerja di district yang beda (bukan shibuya), hachiko udah terbiasa nganter majikannya pergi sampe stasiun shibuya. begitu juga kalo majikannya pulang, hachiko juga pasti udah nunggu di sana.

Sampe terjadilah tragedi pd tanggal 21 mei 1925, prof. ueno meninggal krn stroke di universitas tokyo sblom pulang menemui hachiko. krn kematian prof. ueno, akhirnya sodara dari prof. ueno mengambil alih hachiko. sodaranya ini juga tinggal deket stasiun shibuya. setiap hari hachiko selalu pergi dari rumah barunya untuk nungguin majikan lamanya pulang ke stasiun shibuya.

Pada thn 1928, terjadi perombakan besar di stasiun shibuya, tapi hachiko tetep setia nungguin majikannya. sampe akhirnya pada tahun yang sama, salah seorang murid prof. ueno yang sedang meneliti anjing ras akita tertarik dengan kesetiaan hachiko. dia memutuskan utk menulis sebuah artikel yang akhirnya ngebuat hachiko menjadi terkenal di jepang. berita tentang hachiko menyebar luas sampe2 akhirnya berita dgn judul “anjing tua yang tetap setia menunggu majikannya yg telah meninggal 7 thn” di muat di koran asahi pd thn 1933. patung hachiko akhirnya didirikan pada tahun 1934 (tp sempet hancur gara2 pd II, yang di rombak ulang pd tahun 1948).

patung hachiko (ga pernah nih kosong kayak gini! biasanya penuh) dscf2460.jpg

Hachiko akhirnya bisa bertemu dengan majikannya pada tanggal 8 maret 1935, hachiko meninggal (mati?) persis di tempat terakhir dia melihat majikannya pergi. selain sebagai meeting point, patung hachiko terkenal sebagai lambang kesetiaan di kota tokyo.





Ramalan Golongan Darah

29 01 2008

j_0404.jpg

Di indonesia, banyak orang yang sering banget ngeliat sifat2 orang lain berdasarkan horoscope shio. tapi kalo di jepang, mereka selalu ngeliat sifat2 orang berdasarkan golongan darah. bahkan katanya sampe udah dilakuin penelitian sgala, jadi hasilnya lebih efektif daripada ngeliat dari horoscope atau shio. tapi yang anehnya, orang2 disini kadang2 nganggep ramalan golongan darah ini terlalu serius. kalo di indo, kita kan cuma buat main2 doang ya, tapi kalo disini kadang beneran dianggep serius. gw pernah denger kasus ada orang yang interview kerja sampe di tanya golongan darahnya apa. ya mungkin ga akan mempengaruhi hasil wawancaranya sih, tapi tetep aja bakal jadi referensi buat si pewawancara. selain di jepang, cina sama korea juga punya kebiasaan yang sama. bahkan gw lebih sering di tanya “golongan darah lo apa?” sama orang cina daripada sama orang jepang.

Oh iya, temen gw yang dari jepang & cina sering bener kalo nebak golongan darah orang2 asia timur. tapi begitu suruh nebak golongan orang2 indonesia (ada 13 orang indo yang satu perusahaan ama gw), hampir salah smua, hahaha. makanya gw bilang sama mereka, golongan darah di indonesia tuh ga bisa dijadiin patokan. mungkin kalo di asia timur smua orang udah kedoktrin sama ramalan2 itu kali ya. ya udah, biar lebih jelas liat aja tulisan gw di bawah ini :

1. golongan darah A

– tanggung jawabnya kuat. skali ditetapkan, akan menjalankan tugas sampe selesai
– tipe pemikir, bukan adventurir
– hal2 sekecil apapun, akan diselesaikan walaupun memakan waktu
– orang yang patuh terhadap peraturan dan moral, jarang melakukan hal2 “miring”
– orang yang selalu menepati janji

– keras kepala, dan jarang mendengarkan omongan orang
– sekali perasaannya terluka, lama sembuhnya
– kegagalan di masa lalu sampai kapanpun ga akan bisa dilupain
– selalu kepikiran dengan omongan2 orang ttg dirinya sendiri

– krn tipe yang economist, jarang menghabur2kan uang dan selalu konstan menabung

2. golongan darah B

– setelah memikirkan sesuatu, biasanya ga ambil pusing, langsung ngelaksanain. akhirnya prosesnya cepet selesai
– selalu berpikir positif dan selalu berpandangan maju
– jarang terpengaruh dengan lingkungan
– rasa keingintahuannya tinggi, makanya cepet dalam memperoleh info. banyak tipe B yang multi-interests
– berbakat dalam seni

– krn tertarik dengan banyak hal, orangnya cenderung bosenan
– kalo sedang konsen thd satu hal, ga peduli dengan sekeliling (orang, lingkungan)
– ga bisa mengontrol emosi
– susah beraktifitas dalam group / tim

– krn sering ga punya plan, susah dalem mengatur keluar masuk-nya uang

3. golongan darah AB

– sensitif
– sebelum melakukan sesuatu, sering men-simulasi / mencari tahu terlebih dulu
– orang yang punya banyak ide dan plan
– kalo buntu dengan cara x, akan langsung pindah ke cara y dan ga akan nyerah
– good listener dan orang yang pinter dalam mendapatkan info

– tajam dalam mengkritik yang kadang2 melukai orang lain
– tidak suka memegang tanggung jawab, lebih suka menjadi 3rd person
– cepat dalam bekerja, tapi kalo ada gangguan sedikit aja, ga akan bisa konsentrasi
– sering lari dari masalah

– cenderung membeli barang sesuai kebutuhan dan ga menghambur2kan uang

4. golongan darah O

– krn biasanya friendly dan punya leadership, biasanya sering menjadi leader di mana2
– walaupun merugikan dirinya sendiri, sering berkorban demi temen
– kalo udah membuat keputusan, ga akan stengah2 ngelaksanainnya
– biasanya orangnya suka ngobrol / ga pendiem
– sifat dasarnya ga mau kalah, makanya sering berusaha extra utk menang

suka ga mikir panjang, makanya akhirnya sering nyesel
– suka terlalu berhati2 kalo bertemen & ada kecenderungan membagi2 yg mana temen yg mana musuh
– kalo udah berpikir A, susah berubah. kalo ada yg beda pendapet biasanya tetep ngotot
– ga bisa nyembunyiin perasaan, terlalu jujur dalam omongan / bertindak

– pinter dalam hal keuangan (keluar masuknya uang)

Tulisan2 diatas ga sesuai ga? kalo ga sesuai jangan salahin gw ya, soalnya gw ambil langsung dari website jepang tuh hehe. kalo gw sih lumayan rada cocok lah (golongan O). oh iya, ada satu lagi fakta, di jepang rata2 penduduknya bergolongan darah A, makanya mereka rata2 patuh dan kaku pada aturan.





Ga Sengaja Liat-liat

29 01 2008

soekarno.jpg soeharto.jpg

Tadi pagi sblm kerjaan mulai gw iseng2 baca wikipedia versi jepang. trus krn bingung mau baca apa, gw cari aja berita tentang soeharto, berhubung lagi “hot” di indo. pas gw lagi baca2, tiba2 orang jepang yang duduk di sebelah gw (sato) bilang gini, “ini dulu presiden indonesia kan ya? tapi udah meninggal”, trus gw jawab “iya”, kan emang baru meninggal, jadi gw ga salah dong hehe. trus gw bingung, kok dia bisa tau2an soeharto sih? gw tanya deh “emangnya lo tau dia?”, trus dia bilang “iya, dia kan punya istri orang jepang”. oh akhirnya gw baru connect, maksudnya dia soekarno. mungkin orang jepang ga bisa bedain muka orang kali ya, pokoknya selama orangnya pake peci, dipikirnya soekarno hahaha.

Gara2 topik tadi, gw jadi penasaran sebenernya dewi soekarno itu skarang masih ada “nama” ga sih di jepang, trus profesinya sebagai apa. akhirnya gw search lah di yahoo, dan result yang keluar di urutan pertama adalah official website-nya! kaget gw, kok bisa sampe ada official web-nya segala sih? trus pas gw buka, di web-nya juga penuh dengan foto2 dewi, malah sampe ada fans club-nya sgala! he? makin bingung gw sbenernya profesinya apaan sih.

soekarno, dewi soekarno, zhou enlai↓

nn20030221b8b.jpg

Akhirnya gw search2 lagi deh artikel2 tentang dia, ternyata dia skarang tinggal di jepang, dan sering banget muncul di tv. banyak masyarakat jepang yang benci sama dia (termasuk sensei2 jepang gw yang ada di indo), krn menurut mereka omongannya straight to the point dan suka terkesan sombong. well, gw ga tau juga sih kayak apa omongan2nya, krn gw sendiri blom pernah liat langsung. ntar deh kalo gw udah liat langsung di tv, gw critain lagi. pokoknya intinya dia di kenal sebagai salah satu kaum jet-set jepang deh.

3253341.jpg

Btw setelah liat foto2 di website-nya, jadi keinget sama paris hilton ga? hehehe, kayaknya hilton juga bakal jadi kayak gitu deh pas tua. mungkin ada baiknya juga kali kalo gw ikutan join fansclub-nya dia, kali2 gw bisa dapet traktiran2 di tempat mahal huehue.

Wah gw sengaja edit page ini, krn panjang umur banget tiba2 ada berita tentang dewi soekarno di kompas. walaupun dia di jepang di benci, tapi untuk omongannya di kompas gw dukung bgt! ini link berita dia : klik

wawancara dengan dewi : klik nih!